Kamis, 29 Oktober 2009

Apakah Anda terlalu sibuk bekerja untuk Tuhan sehingga Anda tidak pernah menghabiskan waktu bersama Tuhan?

Sebuah Renungan...

Are you so busy working for God that you never spend any time with God?

It is easy to justify doing good works God as a substitute for spending real, intimate, quality, personal time God. For example, a youth pastor may spend many hours planning events for kids—preparing the music, setting up the games, arranging the transportation, and even preparing a brief message. However, none of that is a substitute for spending personal time with God—reading the Bible, praying, seeking God's guidance, worshiping, and just sitting in His presence.

Unfortunately, many people are often so caught up in other activities that we use them as an excuse for not spending time with God. Instead, they need to make a firm decision to put God first in our lives. For example, King David, who certainly had many opportunities to fill his time with other activities, knew that spending time with God is an absolute necessity—a vital need. In Psalm 27:4, he said that God was the most important thing in his life: One thing I ask of the LORD, this is what I seek: that I may dwell in the house of the LORD all the days of my life, to gaze upon the beauty of the LORD and to seek him in his temple. Indeed, Jesus declared that if we seek God, he will take care of the rest of the things in our lives: "Seek first His kingdom and His righteousness, and all these things will be given to you as well"(Matthew 6:33). In your life, put God first, and he will take care of "all these things." Follow David's example: make God the "one thing" you need. That way, you won't be so busy working God that you never spend any time with God.

We can be joyful at all times not because we are spared affliction but because we are completely satisfied in Christ.

Jesus promises that we will suffer. In Matthew 10:17-18, Jesus warns his followers, "Be on your guard against men; they will hand you over to the local councils and flog you in their synagogues. On my account you will be brought before governors and kings as witnesses to them and to the Gentiles." Although that quote may seem distant or irrelevant to Christians today, the point remains that, in the words of Christ, "if the head of the house [Jesus himself] has been called Beelzebub, how much more the members of his household!"
Not only does Jesus promise that believers must suffer, the Apostle Paul assures us that the path to being an heir of God demands sharing in the sufferings of Christ (Romans 8:17). Similarly, Paul writes this to those in the church at Philippi: it has been granted to you on behalf of Christ not only to believe on him, but also to suffer for him (Philippians 1:29).
Clearly, we, as Christians, will not be spared affliction. (In addition to the Scriptures above, see Acts 9:15-16, Philippians 3:10-11, and 1 Timothy 1:8-9.)
Despite being assured affliction and suffering, Christ-followers can be joyful nonetheless.
We can be joyful not by creating a bubbly-faced facade of happiness to hide reality but rather by confidently knowing that, in the face of immense sin and suffering, we are secure in Christ. Why fear and be saddened by those who can only kill the body when you're protected by Him who can keep you from hell (Luke 12:4-7)? Or, to put it positively, rejoice that you have received the Holy Spirit, who guarantees your eternal salvation—and thus, your eternal joy (2 Corinthians 1:21-22).

The faith that justifies is the very same faith that satisfies. Saving faith satisfies us by weaning us from the short-lived satisfaction of sin to ultimate satisfaction in Christ.
Thus, despite the fact that suffering will come even—or, perhaps, especially—to us who profess faith in Christ, we can have great joy not because we are spared affliction but because we are completely satisfied in Christ.

Jika Anda ingin mendapatkan terjemahannya, hubungi aku ya???

Rabu, 28 Oktober 2009

Kristus Raja

Kristus Raja adalah gelar Yesus yang didasarkan pada beberapa bagian dari Kitab Suci dan, secara umum, digunakan oleh semua orang Kristen. Banyak denominasi, termasuk Katolik, Anglikan, Presbiterian, dan beberapa Lutheran dan Metodis, merayakan, Hari Raya Kristus Raja pada hari Minggu terakhir dalam tahun liturgi, sebelum tahun baru dimulai dengan Minggu Pertama Adven (tanggal awal yang adalah 27 November) untuk menghormati Kristus. Perayaan Kristus Raja dengan demikian pada hari Minggu yang jatuh antara 20 dan 26 November, inklusif. (Awalnya, kalender Katolik pra-Vatikan II pesta ini pada hari Minggu terakhir bulan Oktober sebelum Hari Semua Orang Kudus.) Gelar "Kristus Raja" juga sering digunakan sebagai nama untuk gereja-gereja, sekolah, seminari dan rumah sakit.

Nama ini ditemukan dalam berbagai bentuk dalam Kitab Suci: Raja Kekal (1 Timotius 1:17), Raja Israel (Yoh 1:49), Raja orang Yahudi (Matius 27:11), Raja segala raja (1 Tim 6: 15; Rev 19:16), Raja segala Abad (Kitab Wahyu 15:3) dan Penguasa Raja-Raja Bumi (Wahyu 1:5).

Gerakan ideologis kerajaan Kristus ditujukan dalam ensiklik Quas Primas dari Paus Pius XI, yang diterbitkan pada tahun 1925, yang telah disebut "mungkin salah satu yang paling disalahpahami dan diabaikan ensiklik sepanjang masa." Kutipan ensiklik kepausan yang disetujui oleh Cirilus dari Alexandria ini, mencatat bahwa Gelar Rajanya Yesus 'tidak diperoleh dengan kekerasan: " Kristus, "katanya," memiliki kuasa atas semua makhluk, yang tidak merebut kekuasaan dengan kekerasan, tapi oleh keberadaan dan oleh keAllahan-Nya. ' "Paus Pius XI menetapkan pesta Kristus Raja pada tahun 1925 untuk mengingatkan orang Kristen bahwa kesetiaan mereka adalah kepada pemimpin spiritual mereka di surga sebagai lawan dari supremasi duniawi, yang diklaim oleh Benito Mussolini.

Paus Benedict XVI telah mengatakan bahwa kerajaan Kristus tidak didasarkan pada "kekuatan manusia" tetapi mengasihi dan melayani orang lain. Paus menjelaskan, teladan yang sempurna akan penerimaan / keterbuakaan / kesetiaan adalah Perawan Maria. Krendahan hati dan penerimaan tanpa syarat-nya akan kehendak Allah dalam hidupnya, merupakan alasan "Tuhan meninggikan dirinya atas semua makhluk lain, dan Kristus memahkotainya sebagai Ratu surga dan bumi."

Arti Ulang Tahun

Dengan mengetahui sejarahnya... mungkin kita semakin memaknainya...

Selamat membaca....

Origins and Meanings of ...

Birthday Traditions

What are the origins of some of the customs used to celebrate birthdays? Following are some secular publications and their comments of these origins.

Birthdays in the Bible

Birthday celebrations are mentioned only in connection with royalty, viz. Pharaoh's birthday (Gen. 40:28), the monthly celebration of the birthday of Antiochus Epiphanes (2 Macc. 6:7), and the birthday feast given by Herod Antipas (Matt. 14:8, Mark 6:21). The day of our king to which Hosea refers (7:5), may have been the anniversary of the king's birth or of his accession. A. R. S. Kennedy

Job's sons: The Living Bible, "Every year when Job's sons had birthdays..." (Job 1:4, but this translation is uncertain). Job does appear to have had royal status, "He was the greatest man of all the people of the East" (Job 1:3), and some speculate that he was connected to Pharoah Cheops of Egypt.

The Christian Church has always celebrated its own birthday - the Feast of Pentecost, Acts 2

In Biblical times, their calendar did not operate as precisely as ours does today. Today, only people born on Feb. 29th do not have an exact birthday every year. In Biblical times, many more people found themselves in this category. It may be that, in Biblical times, most people had their "birthdays" in the same way as race horses do today: on the first day of the civil year. In Biblical times, that would have been about Sept. 1st. (or with their month names, Tishri 1st, the Feast of Trumpets).

In modern times, many Jews perceive the Feast of Trumpets (Rosh Hashana) to represent the "birthday of mankind" and the "cosmic birthday".

If you have knowledge of documentation that "All Israelites incremented their ages on the Feast of Trumpets", please tell us using the comment form below.

The German periodical "Schwäbische Zeitung" (magazine supplement Zeit und Welt) of April 3/4, 1981 on page 4 stated: "The various customs with which people today celebrate their birthdays have a long history. Their origins lie in the realm of magic and religion. The customs of offering congratulations, presenting gifts and celebrating - complete with lighted candles - in ancient times were meant to protect the birthday celebrant from the demons and to ensure his security for the coming year. . . . Down to the fourth century Christianity rejected the birthday celebration as a pagan custom."

The book The Lore of Birthdays (New York, 1952) by Ralph and Adelin Linton, on pages 8, 18-20 had this to say: "The Greeks believed that everyone had a protective spirit or daemon who attended his birth and watched over him in life. This spirit had a mystic relation with the god on whose birthday the individual was born.

The Romans also subscribed to this idea. . . . This notion was carried down in human belief and is reflected in the guardian angel, the fairy godmother and the patron saint. . . . The custom of lighted candles on the cakes started with the Greeks. . . . Honey cakes round as the moon and lit with tapers were placed on the temple altars of [Artemis]. . . . Birthday candles, in folk belief, are endowed with special magic for granting wishes. . . . Lighted tapers and sacrificial fires have had a special mystic significance ever since man first set up altars to his gods. The birthday candles are thus an honor and tribute to the birthday child and bring good fortune"

This same book, on page 20, also had this to say about the traditional greeting of 'Happy Birthday': "Birthday greetings and wishes for happiness are an intrinsic part of this holiday. . . . originally the idea was rooted in magic. The working of spells for good and evil is the chief usage of witchcraft. One is especially susceptible to such spells on his birthday, as one's personal spirits are about at the time. . . . Birthday greetings have power for good or ill because one is closer to the spirit world on this day."

And Horst Fuhrmann, professor of medieval history at the University of Regensburg, made this comment about birthdays: "The birthday celebration was in honor of one's guardian angel or god, whose altar was decorated with flowers and wreaths; sacrifices were offered to the god of festival, friends offered congratulations and brought gifts." Furthermore, he stated in the German newspaper "Süddeutschen Zeitung": "Great prominence was given the birthday parties held for the emperor, replete with parades, public banquets, circus plays, and the hunting of animals: spectacles disgusting to the [early] Christians."

Jika Anda ingin mendapat terjemahannya.... kontak pengelolah ya???


Disadur dari:

Selasa, 27 Oktober 2009

Belajar dari Doa Bapa Kami

Kita sering sekali berdoa Bapa Kami... Apakah kita mengimani doa tersebut???

Mari belajar lebih dari Doa Bapa Kami itu sendiri...

Semoga membantu Anda....

Pemahaman Doa Bapa Kami

by thomasrudy

Doa “Bapa Kami” versi Injil Matius terdapat dalam Mat 6:5-15, di mana Yesus mengajarkan bagaimana seharusnya para murid berdoa. Dalam pengajaran tersebut, Yesus menasihatkan dua hal penting sehubungan dengan doa. Pertama, Ia menasihati para muridNya, agar mereka “jangan berdoa seperti orang munafik”, yang suka memamerkan doanya di hadapan orang banyak (bdk ay 5). Untuk mencegah kemunafikan, baiklah para murid berdoa di tempat tersembunyi, yang jauh dari keramaian (bdk ay 6). Kedua, Yesus menasihati para muridNya, supaya dalam berdoa, mereka “jangan bertele-tele seperti kebiasaan orang yang tidak mengenal Allah” (bdk ay 7). Daripada bertele-tele, jauh lebih baik mereka langsung menyampaikan apa yang mereka perlukan; sebab sebelum mereka minta, sesungguhnya Allah telah mengetahuinya (bdk ay 8). Sesudah Yesus menasehatkan dua hal penting tersebut, Ia kemudian mengajarkan doa “Bapa Kami” berikut ini:

“Bapa kami yang ada di surga:

Dikuduskanlah namaMu,

datanglah kerajaanMu,

jadilah kehendakMu di bumi seperti di surga.

Berikanlah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya

dan ampunilah kami akan kesalahan kami,

seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami;

dan janganlah membawa kami ke dalam percobaan,

tetapi lepaskanlah kami dari pada yang jahat.”

(Karena Engkaulah yang empunya kerajaan dan kuasa dan kemuliaan sampai selama-lamanva. Amin.)

Doa singkat ini dibuka dengan menyapa Allah sebagai “Bapa”. Selanjutnya disampaikan enam permohonan yang tersusun secara paralel. Tiga permohonan dimaksudkan bagi “kepentingan Allah” dan tiga permohonan dimaksudkan bagi “keperluan manu-
sia”, Bagi kepentingan Allah, dimohonkan agar nama-Nya dikuduskan, kerajaanNya datang, dan kehendak-Nya terjadi (bdk ay 9-10). Sedangkan bagi keperluan manusia, dimohonkan agar diberi makanan secukup-nya, diampuni kesalahannya, dan dilepaskan dari yang
jahat (bdk ay 11-13). Supaya isi doa ini dapat dipahami dengan baik, berikut ini akan dijelaskan dengan ringkas makna dari setiap permohonan.

(a) “Bapa kami yang di surga”

Dalam pengajaranNya kepada para murid, Yesus memang sering kali menyebut Allah sebagai “Bapamu yang di surga” (bdk Mat 5:16.45.48; 6:14.26.32; 7:11; 18:14) atau “BapaKu yang di surga” (bdk Mat 7:21; 10:32.33; 12:50; 18:10.19.35), sebab “Bapa” para murid dan “Bapa” Yesus adalah sama (bdk Yoh 20:17). Mereka tidak boleh menyebut siapapun “bapa di bumi ini”, karena mereka hanya mempunyai satu “Bapa”, yaitu “Dia yang di surga” (bdk Mat 23:9). Dengan menyebut Allah sebagai “Bapa”, relasi manusia dengan Allah telah ditingkatkan dari relasi antara “cipiaan” dan “Pencipia” menjadi relasi antara “anak” dan “Bapa” (bdk Mrk 14:36; Rom 8:15; Gal 4:6). Lain dari relasi “ciptaan” dan “Pencipta” yang sangat renggang (bdk Yes 55:9), relasi “anak” dan “Bapa” sangat intim, sehingga mereka saling mengenal baik satu sarna lain (bdk Mat 11:27). Para murid dapat mengenal “Bapa” dengan baik, karena Yesus telah memperkenalkanNya kepada mereka (bdk Yoh 1:18; 14:6-11). Sebagai sahabat-sahabat Yesus (bdk Yoh 15:15), para murid telah menyatu dengan Yesus (bdk Yoh 6:56; 17:23), sehingga bersama Dia mereka boleh berseru: “Ya Abba, ya Bapa (bdk Rom 8:15; Gal 4:6). Jadi dengan berseru: “Bapa kami yang di surga” (bdk Mat 6:9), para murid membangun relasi yang akrab dengan Allah, sehingga mereka dapat berdoa dengan santai, tanpa takut untuk menyampaikan permohonan mereka kepada Allah.
Untuk menumbuhkan semangat kebersamaan di antara para murid, secara khusus dipakai kata “kami”, bukan kata “aku”, Sebab Allah memang bukan Bapa untuk satu orang atau sekelompok orang saja, melainkan Bapa bagi semua orang (bdk Mat 5:45).

(b) “Dikuduskanlah namaMu”

Bagi bangsa Israel, nama bukan hanya sekedar sebutan, panggilan atau tanda pengenal; tetapi menyatakan sifat, karakter atau kepribadian yang memilikinya (bdk 1 Sam 25:25). Jadi “menguduskan nama Allah” berarti memuliakan, membesarkan atau meninggikan jatidiri Allah. Para nabi memang sering mengungkapkan keinginan Allah untuk “menguduskan
namaNya” di tengah bangsa-bangsa (bdk Yeh 36:23), khususnya di kalangan bangsa Israel (bdk Yes 29:23). Sehubungan dengan keinginan Allah tersebut, bangsa Israel harus berusaha untuk memelihara “kekudusan nama Allah” (bdk Im 18:21; 19:12; 21:6), dengan hidup. kudus sesuai dengan perintah Allah (bdk Im 18:1-5; 19:1-2; 20:7.26). Dalam konteks itulah, Yesus mengajak para muridNya untuk “menguduskan nama Allah”, yakni dengan melakukan perbuatan-perbuatan baik di tengah-tengah orang banyak, supaya dengan melihat perbuatan-perbuatan baik tersebut, mereka pun akhirnya “memuliakan Bapa yang di surga” (bdk Mat 5:16). Jadi nama Allah dikuduskan pertama-tama dengan “perbuatan baik”, bukan dengan “ucapan bibir” (bdk Yes 29:13; Mat 15:8; Mrk 7:6). Tidak cukup dengan berseru: “Kudus, kudus, kuduslah Tuhan!” (bdk Yes 6:3; Why 4:8), melainkan dengan berbuat baik dalam hidup sehari-hari (bdk Mat 7:21; 2 Tes 3:13; Yak 2:14).

(c) “Datanglah kerajaanMu”

Menurut keyakinan bangsa Israel, “Tuhan adalah Raja untuk seterusnya dan selama-lamanua” (bdk Mzm 10:16; 29:10; 146:10). Bukan hanya Raja atas bangsa Israel, melainkan Raja atas seluruh bumi (bdk Mzm 47:3.8; Za 14:9). Berbeda dengan raja-raja lain, Tuhan adalah “Raja Kemuliaan” (bdk Mzm 24:7-10) alias “Raja segala raja” (bdk Dan 8:25), yang harus disembah oleh semua orang dari segala bangsa, termasuk para raja (bdk Za 14:16). Jadi memohon agar “kerajaan Allah datang” berarti meminta supaya Allah segera menjadi Raja atas seluruh bumi, sehingga semua orang sujud menyembah Dia sebagai Raja semesta alam dengan berhiaskan kekudusan hidup (bdk 1 Taw 16:29-31; Mzm 96:8-10). Jika Allah sudah meraja di atas bumi, permusuhan dan peperangan tidak akan ada lagi (bdk Yes 9:4; 11:6-8). Seluruh bumi akan dipenuhi dengan damai sejahtera yang abadi dan tidak berkesudahan, (bdk Yes 9:6a). Sebagai “Raja Damai” (bdk Yes 9:5), Allah akan memerintah dengan keadilan, kebenaran, kejujuran dan kesetiaan (bdk Yes 9:6b; 11:4-5); sehingga
tidak ada yang akan berbuat jahat atau yang berlaku busuk” sebab “selurun bumi penuh dengan pengenalan akan Tuhan” (bdk Yes 11:9). Dengan kedatangan Yesus untuk
menyatakan Allah di bumi ini (bdk Yoh 1:18), sesungguhnya “kerajaan Surga (Allah) sudah dekat” (bdk Mat 4:17; Mrk 1:15). Nubuat nabi Yesaya ten tang tahun rahmat Tuhan (bdk Yes 61:1-2) telah mulai terpenuhi (bdk Luk 4:17-21). Sebab di dalam Yesus, mulai terbit kebenaran, damai sejahtera dan sukacita oleh Roh kudus (bdk Rom 14:17).

(d) “Jadilah kehendakMu di bumi seperti di surga”

Sebagai Pencipta langit dan bumi dengan segala isinya, Allah memang patut dihormati oleh semua ciptaan baik di bumi maupun di langit (surga), dengan hidup sesuai dengan kehendakNya (bdk Mzm 40:9; 143:10). Dalam hal ini, Yesus telah memberikan contoh, bagaimana seharusnya manusia hidup, yaitu dengan senantiasa melakukan kehendak Allah (bdk Y oh 4:34; Ibr 10:7.9). Yang menjadi pedoman hidup bukan lagi kehendak sendiri, melainkan kehendak Allah: “Bukan-lah kehendakKu, melainkan kehendakMulah yang terjadi” (bdk Luk 22:42; Mat 26:39; Mrk 14:36). Menurut Yesus, pelaksanaan kehendak Allah merupakan pintu masuk ke dalam Kerajaan Allah (bdk Mat 7:21), dan menjadi tolok ukur persaudaraan dengan Yesus (bdk Mat 12:50; Mrk 3:35; Luk 8:21). Karena itu, Paulus menasihatkan agar orang Kristen berusaha untuk mengetahui kehendak Allah dan hidup sesuai dengannya (bdk Rom 12:2; Ef 5:17). Barangsiapa mengakui Tuhan sebagai Raja semesta alam (bdk Mzm 47:3.8; Za 14:9), ia pasti akan bersikap dan berlaku seperti Maria, yaitu menyadari statusnya sebagai hamba Tuhan, sehingga selalu siap sedia untuk melaksanakan kehendakNya: “Sesungguh-nya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu itu” (bdk Luk 1:38; 17:10). Meskipun kehendak Allah sulit dipahami (bdk Luk 1:34), ia berani menanggung resiko, sebab ia yakin bahwa Allah menghendaki keselamatan, bukan kebinasaan (bdk Yeh 18:23.32; 1 Tim 2:4; 2 Ptr 3:9). Jadi memohon agar “kehendak Allah terjadi di bumi dan di surga” berarti meminta supaya kehormatan Allah, sebagai Pencipta langit dan bumi (bdk Kej 14:19), dipulihkan kembali (bdk Mal 1:6).

(e) “Berikanlah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya”

Makanan dan pakaian adalah dua kebutuhan dasariah manusia (bdk VI 10:18; 1 Tim 6:8). Meskipun demikian, manusia tidak perlu kuatir akan apa yang hendak ia makan dan apa yang hendak ia pakai (bdk Mat 6:25.31), sebab Allah mengetahui apa yang diperlukan manusia (bdk Mat 6:32). Jika Allah tahu memperhatikan keperluan binatang dan tumbuhan dengan baik, tentu Ia juga akan memperhatikan keperluan manusia yang jauh lebih berharga daripada binatang dan tumbuhan (bdk Mat 6:26-30). Bukankah sejak semula, Allah telah memberikan makanan dan pakaian kepada manusia (bdk Kej 1:29; 3:21) Asal manusia mau berusaha, ia tentu akan mendapatkan makanan yang diperlukan, (sebab Allah tidak pernah lalai untuk memperhatikan ciptaanNya. Allah selalu memberi makanan kepada semua makhluk hidup, masing-masing pada waktunya (bdk Mzm 104:27). Supaya dapat hidup, manusia hanya membutuhkan makanan secukupnya setiap hari, tidak perlu berlebihan. Sebab hidup manusia tidak bergantung pada kelimpahan makanan, tetapi pada kekuasaan Allah (bdk Luk 12:16-21). Karena itu, baik Yesus maupun Paulus menasihatkan agar orang beriman waspada terhadap segala ketamakan (bdk Luk 12:15; 1 Tim 6:9-10). Orang beriman harus hidup dengan rasa cukup atas anugerah Allah setiap hari (bdk Mat 6:34; 1 Tim 6:6-7). “Asal ada makanan dan pakaian, cukuplah”, kata Paulus (bdk 1 Tim 6:8).

(f)”Ampunilah kami akan kesalahan kami, seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami”

Menurut kepercayaan bangsa Israel, Tuhan adalah Allah yang mahapengasih dan mahapenyayang, sehingga suka mengampuni kesalahan, pelanggaran dan dosa manusia (bdk Kel 34:6-7; Bil 14:18; Neh 9:17; Mzm 78:38; 86:5; 103:3; Mi 7:18). Sekalipun dosa manusia sangat besar dan berat, tetapi jika ia memohon pengampunan, Allah pasti sudi mengampuninya (bdk Kej 18:16-33). Sebagai anak-anak Allah, para murid dituntut untuk menjadi sempurna sama seperti Allah: “Karena itu haruslah kamu sempurna, sama seperti Bapamu yang di surga adalah sempurna” (bdk Mat 5:48). Mereka juga: harus murah hati sarna seperti Allah: “Hendaklah kamu murah hati, sama seperti Bapamu adalah murah hati!” (bdk Luk 6:36). Tidak hanya terhadap teman, melainkan juga terhadap musuh (bdk Mat 5:44; Luk 6:27-28.35). Dalam hal pengampunan, mereka harus bersikap seperti Allah yang senantiasa sudi mengampuni terus-menerus, tanpa memakai perhitungan (bdk Mat 18:21-22; Luk 17:3-4). Apabila Allah rela mengampuni dosa mereka, maka seharusnya mereka juga rela mengampuni dosa orang lain (bdk Mat 18:23-35). Kerelaan untuk mengampuni dosa sesama akan membuat Allah juga rela mengampuni dosa mereka: “Karena jikalau kamu mengampuni kesalahan orang, Bapamu yang di surga akan mengampuni kamu juga. Tetapi jikalau kamu tidak mengampuni orang, Bapamu juga tidak akan mengampuni kesalahanmu!” (bdk Mat 6:14-15; Mrk 11:25-26; Luk 6:37-38). Karena itu, sebelum berdoa untuk memohon
pengampunan atas dosa mereka sendiri, para murid harus terlebih dahulu sudi mengampuni orang yang berdosa terhadap mereka (bdk Mat 5:23-24; Mrk’11:25), sekaligus memohonkan pengampunan Allah bagi dia (bdk Luk 23:34).

(g) “Janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, tetapi lepaskanlah kami dari pada yang jahat”

Pencobaan adalah suatu ujian terhadap iman seseorang (bdk Yak 1:2-3.12). Pelaku pencobaan bisa Allah sendiri (bdk Kej 22:1-19), tetapi bisa juga Iblis dengan seizin Allah (bdk Ayb 1:1-2:13). Meskipun demikian, sesungguhnya pencobaan tidak datang dari Allah atau Iblis, melainkan dari keinginan manusia sendiri (bdk Yak 1:13-14). Dalam sejarah keimanan manusia, tidak banyak orang yang lulus ujian iman, seperti Abraham (bdk Kej 22:1-19), Ayub(bdk Ayb 1:1- 2:13), Eleazar (2 Mak 6:18-31) dan Yesus (bdk Mat 4:1-11; Mrk 1:12-;1.3; Luk 4:1-13). Kebanyakan manusia sama dengan Adam dan Hawa, yaitu cenderung tergoda dan jatuh ke dalam dosa (bdk Kej 3:1-7). Apabila berhadapan dengan tipu daya kenikmatan duniawi, mereka mudah jatuh ke dalam pencobaan (bdk Mat 13:22; Mt:k 4:19; Luk 8:14; 1Tim 6:9-10). Demikian pula, jika mengalarni penindasan dan penganiayaan karena iman, mereka dengan gampang murtad.(bdk Mat 13:21; Mrk 4:17; Luk 8:13). Sadar akan kelemahan manusiawi tersebut, Yesus menasihati para muridNya untuk berjaga-jaga dan berdoa, supaya mereka jangan jatuh ke dalam pencobaan: “Berjaga-jagalah dan berdoalah, supaya kamu jangan jatuh ke dalam pencobaan: roh memang penurut, tetapi daging lemah!” (bdk Mat 6:41; Mrk 14:38; Luk 22:40,46). Untuk mencegah kejatuhan tersebut. mereka perlu memohon kepada Allah: agar dikuatkan dalam pencobaan dan dilepaskan dari kejahatan (bdk Mat 6:13; Luk,11:4). Allah, yang mengetahui kelemahan manusia, tidak akan membiarkan manusia ‘dicobai melampaui kekuatannya. Pada waktu mamusia dicobai, Allah akan memberikan kepada manusia jalan keluar, sehingga manusia dapat menanggungnya (bdk 1 Kor 10:13).

(h) “Karena Engkaulah yang empunya kerajaan dan kuasa dan kemuliaan sampai selama-Iamanya. Amin.”

Doksologi (seruan pujian) kepada Allah ini tidak terdapat dalarn manuskrip (naskah) tertua Injil Matius, dan sama sekali tidak terdapat dalam semua manuskrip Injil Lukas. Doksologi ini pertama kali terdapat dalam Didakhe atau Ajaran Keduabelas Rasul, yang juga berasal dari abad pertama Masehi, yakni sekitar tahun 50-70 Masehi. Dalam ‘doksologi’ versi Didakhe, tidak disebutkan “kerajaan”, hanya “kuasa” dan “kemulia-an” (bdk Did 8:2). Kata “kerajaan” baru ditambahkan kemudian oleh Konstitusi Apostolik (bdk KA 7,24,1).
Menurut kebiasaan orang Yahudi, doa harus ditutup dengan suatu doksologi. Jadi dapat dipahami, jika doa “Bapa Kami” juga ditutup dengan suatu doksologi. Dalam Kitab Suci Perjanjian Lama, Allah memang sering dipuji sebagai yang empunya kerajaan (bdk 1
Taw 29:11; Mzm 22:29; Ob 21),
kuasa (bdk Mzm 62:12; 68:35; Ayb 25:2) dan kemuliaan (bdkl Taw 29:12; Mzm 29:1; 96:7) untuk selama-lamanya. Jadi dengan mengucapkan doksologi tersebut, para murid menegaskan kembali harapannya agar kedaulatan Allah segera dipulihkan (bdkWhy 11:6; ,4:11; 5f~13). Doksologi sesudah doa “Bapa ‘Kami” ini senada dengan doksologi yang diucapkan Daud: “TerpujilahEngkau, ya Tuhan, Allahnya bapa kami Irael, dari selama-Iamanya sampai selama-lamanya. Ya Tuhan, punyamulah kebesaran dan kejayaan, kehormatan, kemasyhuran dan keagungan, ya, segala-galanya yang ada di langit dan di bumi! Ya Tuhan, punyamulah kerajaan dan Engkau yang tertinggi itu melebihi segala-galanya sebagai kepala. Sebab kekayaan dan kemuliaan berasal dari padaMu dan Engkaulah yang berkuasa atas segala-galanya; dalam tanganMulah kekuatan dan kejayaan; dalam tanganMulah kuasa membesarkan dan mengokohkan segala-galanya” (bdk 1 Taw 29:10-12).


Doa “Bapa Kami” versi Injil Lukas terdapat dalam Luk 11:1-13, yang berisikan sejumlah ajaran mengenai doa. Pertama-tama, ditegaskan bahwa “Yesus sedang berdoa di salah satu tempat” (bdk ay 1a). Setelah selesai berdoa, salah seorang murid meminta kepadaNya, agar Yesus mengajar mereka berdoa, sama seperti Yohanes mengajar murid-muridnya (bdk ay 1b). Maka menanggapi permintaan tersebut, Yesus mengajarkan doa “Bapa Kami” kepada mereka (bdk ay 2-4). Selanjutnya Yesus mengutarakan suatu perumpamaan yang menasihatkan agar orang tidak jemu-jemu untuk berdoa, meskipun doanya tidak langsung dikabulkan (bdk ay 5-8). Sehubungan dengan itu, Yesus menganjurkan para muridNya untuk berusaha keras memperjuangkan pengabulan doa mereka (bdk ay 9-10). Sebab jika orang jahat saja tahu memberi pemberian yang baik kepada orang yang memintanya, apalagi Allah yang mahabaik (bdk ay 11-13).

Dibandingkan dengan doa “Bapa Kami” versi Injil Matius, doa “Bapa Kami” versi Injil Lukas lebih pendek sedikit. Jika doa “Bapa Kami” versi Injil Matius terdiri dari 6 (enam) permohonan, maka doa “Bapa Kami” versi Injil Lukas hanya terdiri dari 5 (lima) permohonan. Selain itu, ada juga sejumlah perbedaan dalam hal penggunaan kata dan perumusan kalimat. Dalam bahasa Indonesia, doa “Bapa Kami” versi Injil Lukas berbunyi sebagai berikut:


dikuduskanlah namaMu;

datanglah kerajaanMu.

Berikanlah kami setiap hari makanan kami yang secukupnya;

dan ampunilan kami akan dosa kami,

sebab kamipun mengampuni setiap orang yang bersalah kepada kami;

dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan.”

Supaya dapat dipahami dengan baik, doa “Bapa Kami” versi Injil Lukas ini perlu dijelaskan sedikit. Penjelasan akan dipusatkan pada penggunaan kata dan perumusan kalimat yang berbeda dengan versi Injil Matius. Dalam hal ini, rujukan ke bahasa asli Injil (Yunani) dapat sangat membantu pemahaman.

(a) “Bapa

Berbeda dengan doa “Bapa Kami” versi Injil Matius yang menyapa Allah dengan kata-kata “Bapa kami yang di surga” (bdk Mat 6:9), doa “Bapa Kami” versi Injil Lukas menyapa Allah hanya dengan kata “Bapa” saja, tanpa keterangan lebih lanjut (bdk Luk 11:2). Dalam keempat Injil, khususnya Injil Yohanes, Yesus memang banyak kali menyebut Allah sebagai “Bapa”, sehingga kata “Bapa” sudah menjadi kata ganti untuk “Allah” (bdk Mat 11:25-27; 24:36; 28:19; Mrk 13:32; 14:36; Luk 10:21-22; 23:34.46; Yoh 3:35; 4:23; 5:19-23; 6:65; 10:15.30; 12:26-28.49; 14:6.9-13; 15:16; 16:3.23.32; 20:17.21). Karena sebutan “Bapa” sudah jelas merujuk kepada Allah (bdk Yoh 20:17), maka keterangan lebih lanjut tidak diperlukan lagi. Keterangan “yang di surga”hanya dibutuhkan, sejauh ingin dibedakan dengan bapa-bapa “yang di bumi” (bdk Mat 23:9), seperti Abraham dan sebagainya (bdk Mat 3:9; Luk 3:8). Jadi jika para murid berdoa, cukup menyapa Allah dengan kata “Bapa” saja (bdk Luk 11:2). Sebab sebagai “anak- anak Allah” (bdk Rom 8:16), mereka sudah boleh berseru seperti Yesus: “ya Abba, ya Bapa” (bdk Mrk 14:36; Rom 8 :15; Gal 4:6).

(b), “Dikuduskanlah namaMu; datanglah kerajaanMu”

Dalam doa “Bapa Kami” versi Injil Matius, permohonan demi kepentingan Allah ada 3 (tiga), yaitu agar namaNya dikuduskan, kerajaanNya datang dan kehendakNya terjadi (bdk Mat 6:9-10). Sedangkan dalam doa “Bapa Kami” versi Injil Lukas, permohonan demi kepentingan Allah hanya 2 (dua) saja, yakni supaya namaNya dikuduskan dan kerajaanNya datang (bdk Luk 11:2). Kedua permohonan demi kepentingan Allah tersebut meniru doa “Kaddish” (Kudus), yang biasa didoakan pada akhir ibadat di sinagoga (rumah ibadat orang Yahudi): “Dimuliakan dan dikuduskanlah namaNya yang agung di dunia yang Ia ciptakan menurut kehendakNya. Semaga Ia membiarkan kerajaanNya memerintah seumur hidupmu dan sepanjang harimu, serta seumur hidup segenap keluarga Israel, dengan cepat dan segera. Amin. Doa “Kaddish” ini. mendambakan pemulihan kembali kekudusan nama Allah dan kedaulatan kerajaanNya, seperti dinubuatkan oleh nabi Yehezkiel (bdk Yeh 36:23-24). Dengan menguduskan namaNya di atas bumi, Allah menegakkan kembali kedaulatan kerajaanNya atas segala bangsa, sehingga mereka semua akan hidup menurut kehendakNya (bdk Yeh 36:25-28).

(c) “Berikanlah kami setiap hari makanan kami yang secukupnya”

Dibandingkan dengan permohonan makanan versi Injil Matius, permohonan makanan versi Injil Lukas ini memiliki keistimewaan. Jika menurut versi Injil Matius, makanan dimohonkan “pada hari ini” (bdk Mat 6:11); maka menurut versi Injil Lukas, makanan
dimohonkan “setiap hari” (bdk Luk 11:3). Injil Matius menggunakan ungkapan Yunani “dos hemin semeron“, yang berarti “berilah. kami pada hari ini” (Inggris: “give us this day”). Sedangkan Injil Lukas menggunakan ungkapan Yunani “didou hemin to kath hemeran“, yang berarti “terus berilah kami setiap hari” (Inggris: “keep on giving us each day”). Jadi Injil Matius menekankan “pemenuhan kebutuhan sehari saja”, sementara Injil Lukas menekankan “pemenuhan kebutuhan setiap hari”, Penekanan Injil Matius atas “pemenuhan kebutuhan
sehari” sesuai dengan nasihat yang diberikan oleh Yesus, yaitu: “Janganlan kamu kuatir akan hari besok, karena hari besok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari” (bdk Mat 6:34). Nasihat Yesus tersebut tidak terdapat dalam Injil Lukas
yang menekankan “pemenuhan kebutuhan setiap hari” (bdk Luk 12:22-31).

(d) “Ampunilah kami akan dosa kami, sebab kamipun mengampuni setiap orang yang bersalah kepada kami”

Permohonan pengampunan versi Injil Lukas ini juga berbeda dengan permohonan pengampunan versi Injil Matius. Pertama, menurut versi Injil Lukas, pengampunan dirnohonkan atas “dosa” (bdk Luk 11:4); sedangkan rnenurut versi Injil Matius, pengarnpunan dimohonkan atas “kesalahan” (bdk Mat 6:12). Versi Injil Lukas memakai kata Yunani “tas hamartias hemon” yang berarti “dosa kami”, sementara versi Injil Matius
mernakai kata Yunani “ta opheilemata hemon” yang berarti “kesalahan kami”, Kedua, menurut versi Injil Lukas, alasan permohonan pengampunan ialah “sebab ‘kamipun mengampuni setiap orang yang bersalah kepadakami” (bdk Luk 11:4); sedangkan rnenurut versi Injil Matius, dasar permohonan pengampunan adalah “seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami” (bdk Mat 6:12). Versi Injil Lukas rnenggunakan ungkapan Yunani “kai gar autoi aphiomen panti opheilonti hemin“, yang dalarn bahasa Inggris berarti “for we ourselves forgive every one who is indebted to us”; sementara versi Injil Matius
rnenggunakan ungkapan Yunani “hos kai heme is aphekamen tois opheiletais hemon “, yang dalarn bahasa Inggris berarti “as we also have forgiven our debtors”. Jadi berbeda dengan versi Injil Matius yang menekankan tindakan pengampunan sesaat (kata kerja memakai waktu lampau) untuk “orang tertentu”, versi Injil Lukas menekankan sikap pengampunan rutin (kata kerja rnemakai waktu sekarang!) bagi “semua orang”.

(e) “Janganlah membawa kami ke dalam pencobaan”

Permohonan terakhir ini sarna persis untuk kedua versi doa “Bapa Kami” yang terdapat dalam Injil. Baik versi Injil Matius rnaupun versi Injil Lukas, sama-sama menggunakan ungkapan Yunani “kai me eisenegkes hemas eis peirasmon” yang berarti “janganlah membawa kami ke dalam pencobaan” (bdk Mat 6:13; Luk 11:4). Satu- satunya perbedaan ialah dalam versi Injil Matius, ada tambahan kalimat “tetapi lepaskanlan kami dari pada yang
jahat”, yang dalam bahasa Yunani berbunyi “alla rusai hemas apo tou ponerou“. Permohonan agar tidak dibawa ke dalam pencobaan ini sangat senada dengan doa malam orang Yahudi, yakni: “janganlah mengantar kakiku ke dalam kekuasaan dosa, dan janganlah membawa saya ke dalam kekuasaan ketidakadilan, ke dalam kekuasaan pencobaan, dan ke dalam kekuasaan apa saja yang memalukan” Dengan doa malam ini, orang Yahudi memohon pedindungan dari segala jenis kejahatan, agar mereka tidak dikuasai oleh kejahatan tersebut. jadi permohonan “janganlah membawa kami ke dalam pencobaan” tidak meminta supaya dihindarkan dari pencobaan, tetapi supaya dilindungi dalam pencobaan , (bdk Mat 26:41; Mrk 14:38; Luk 22:40.46).


Doa “Bapa Kami” versi Gereja Katolik terdapat dalam buku-buku doa resmi, seperti Breviarium Romanum, Orate, Adoro Te, Doa-Doa Harian, Madah Bakti, Puji Syukur dan sebagainya. Dalam bahasa Latin, doa “Bapa Kami” versi Gereja Katolik itu berbunyi

Pater noster, qui es in caelis,

sanctificetur nomen tuum.

Adoeniai regnum tuum.

Fiat oolunias tua,

sicut in caelo et in terra.

Panem nostrum quotidianum da nobis h6die.

Et dimitte nobis debita nostra,

sicut et nos dimittimus debit6ribus nostris.

Et ne nos inducas in tentati6nem:

sed li bera nos a malo.


Doa “Bapa Kami” dalam bahasa Latin tersebut berasal dari Kitab Suci Vulgata (Terjemahan Latin),karya Santo Hironimus (347-420 M). Dalam bahasa Indonesia, doa “Bapa Kami” tersebut diterjemahkan sebagai berikut:

Bapa kami yang ada di surga,

dimuliakanlah namaMu.

Datanglah kerajaanMu.

Jadilali kehendakMu,

di atas bumi seperti di dalam surga.

Berilah kami rezeki pada hari ini.

Dan ampuniIah kesalahan kami,

seperti kami pun mengampuni Yang bersalah kepada kami.

Dan janganlah masukkan kami ke dalam percobaan:

tetapi bebaskanlah kami dari yang jahat.


Agar doa “Bapa Kami” versi Gereja Katolik ini dapat dipahami dengan baik, berikut ini akan dijelaskan makna dari setiap kalimat. Secara khusus penjelasan akan difokuskan pada perbedaan kalimat doa “Bapa Kami” versi Gereja Katolik dan doa “Bapa Kami”
versi Injil. Dalam hal ini, pengetahuan bahasa Yunani dan Latin dapat sangat membantu pemahaman.

(a) “Bapa kami yang ada di surga”

Sapaan “Bapa kami yang ada di surga” merupakan terjemahan Indonesia dari sapaan Latin “Pater noster qui es in caelis”. Dalam bahasa Yunani, sapaan tersebut berbunyi “Pater hemon ho (ei) en tois ouranois “, yang berarti “Bapa kami yang (ada) di Surga”, tanpa kata “ei” atau “ada”. Jika sapaan Indonesia memakai kata “ada” (mengikuti sapaan Latin yang memakai kata “es”), sapaan Yunani tidak memakai kata “ei”, Jadi satu-satunya perbedaan terdapat pada kata “ada” atau “es” atau “ei” tersebut.

(b) “Dimuliakanlah namamu”

Permohonan “Dimuliakanlah namaMu” merupakan terjemahan Indonesia’ dari permohonan Latin “Sanctijicetur nomen tuum “, Dalam bahasa Yunani, permohonan tersebut berbunyi .” Hagiastheto to onoma sou“, yang berarti “Dikuduskanlan namaMu”. Baik kata Latin “eanciificetur” maupun kata Yunani “hagiastheto” pertama-tama berarti “dikuduskanlah”, Meskipun demikian, terjemahan “dimuliakanlah” atau “dihormatilah” juga dapat dipakai dalam konteks pengudusan nama Allah.

(c) “Datanglah kerajaanMu”

Permohonan “Datanglah kerajaanMu” merupakan terjemahan Indonesia dari permohonan Latin “Adveniat regnum tuum”. Dalam bahasa Yunani, permohonan tersebut berbunyi “Eliheio he basileiasou“, yang berarti “Datanglah kerajaanMu”. Jadi mengenai permohonan
ini, sama sekali tidak ada perbedaan makna di antara ungkapan Indonesia, ungkapan Latin dan ungkapan Yunani.

(d) “Jadilah kehendakMu.

Di atas bumi seperti di dalam surga” Permohonan “Jadilah kehendakMu, di atas bumi
seperti di dalam surga” merupakan terjemahan Indonesia dari permohonan Latin “Fiat voluntas tua, sicut in caelo et in terra”, yang secara harafiah berarti “Jadilah kehendakMu, seperti di dalam surga juga di atas bumi”, Dalam bahasa Yunani, permohonan tersebut berbunyi “Genetheio to thelema sou, hos en ourano kai epi ges“, yang secara harafiah berarti pula “Jadilan kehendakMu, seperti di dalam surga juga di atas bumi”, jadi terjemahan Indonesia ini hanya merubah urutan kata dengan menyebutkan bumi lebih dahulu, baru kemudian surga, Meskipun demikian, maknanya tetap sama.

(e) “Berilah kami rezeki pada hari ini”

Permohonan “Berilan kami rezeki pada hari ini” merupakan terjemahan Indonesia dari permohonan Latin “Panem nostrum quotidianum da nobis hodie”, yang secara harafiah berarti “Roti kami sehari-hari berilah kami hari ini”, Dalam bahasa Yunani, permohonan tersebut berbunyi “Ton arton hemon ton epiousion dos hemin semeron“, yang secara harafiah juga berarti “Roti kami sehari-hari berilah kami hari ini”, Jadi terjemahan “Berilah kami rezeki pada hari ini” menempatkan predikat terlebih dahulu, baru kemudian obyek. Selain itu terjemahan ini mengganti kata “roti sehari-hari” dengan kata Arab “rezeki”, yang berarti “makanan sehari-hari ” , Dengan pergantian kata ini, isi permohonan menjadi lebih terbuka. Tidak hanya terbatas pada “roti” yang menjadi makanan pokok orang Yahudi, tetapi juga “makanan” lain, sesuai dengan adat istiadat masing-masing orang.

(f) “Ampunilah kesalahan kami,

seperti kami pun mengampuni yang bersalah kepada kami” Permohonan “Ampunilah kesalahan kami, seperti kami pun mengampuni yang bersalah kepada kami” merupakan terjemahan Indonesia dari permohonan Latin “Dimiiie nobis debita nostra, sicut et nos dimittimus debitoribus nostris”, yang secara harafiah berarti “Hapuskanlali bagi kami utang kami, seperti juga kami menghapuskan bagi mereka yang berhutang kepada kami”, Dalam bahasa Yunani, permohonan tersebut berbunyi “Aphes hemin ta opheilemata hemon, hos kai heme is aphekamen to is opheiletais hemon“, yang secara harafiah berarti “Hapuskanlali bagi kami utang kami, seperti juga kami telah menghapuskan bagi pengutang-pengutang kami”. Jadi terjemahan Indonesia “Ampunilah kesalahan kami, seperti kami pun mengampuni yang bersalah kepada kami” sudah merupakan suatu terjemahan bebas, berdasarkan pengertian bahasa Aram, yang menyamakan “utang’ dengan “dosa” atau “kesalahan”,

(g) “Janganlah masukkan kami ke dalam percobaan, tetapi bebaskanlah kami dari yang jahat”

Permohonan “Janganlah masukkan kami ke dalam percobaan, tetapi bebaskanlah kami dari yang jahat” merupakan terjemahan Indonesia dari permohonan Latin “Ne nos inducas in tentationem, sed libera nos a malo”, yang secara harafiah berarti “Janganlah kami Kaubawa ke dalam pencobaan, tetapi bebaskanlah kami dari keiahatan”, Dalam bahasa Yunani,permohonan tersebut berbunyi “Me eisenegkes hemas eis peirasmon, alla rusai hemas apo tou ponerou “. yang secara harafiah berarti “Janganlah Kaubawa kami ke dalam pencobaan, tetapi selamatkanlah kami dari kejahatan”. Jadi terjemahan “Janganlah masukkan kami ke dalam percobaan, tetapi bebaskanlah kami dari yang jahat” sudah merupakan suatu terjemahan bebas berdasarkan konteks, namun tidak merubah isi dari permohonan.

Menurut informasi dari Didakhe (Ajaran Kedua belas Rasul), sejak abad pertama doa “Bapa Kami” sudah dianggap sebagai doa khusus bagi orang yang sudah menjadi anggota penuh Gereja. Orang yang belum dibaptis tidak diizinkan untuk mendoakan doa “Bapa Kami”. Mereka baru pertama kali diperbolehkan mendoakan doa tersebut sesudah mereka menerima.

Sakramen Pembaptisan, yakni pada saat mereka hendak menerima Komuni Pertama. Sebab itu dalam masa katekumenat (persiapan pembaptisan), para calon baptis diwajibkan untuk menghafal doa “Bapa Kami”, supaya pada waktu pembaptisan mereka sudah dapat mendoakan doa tersebut. Dengan menerima Sakramen Pernbaptisan dan Komuni Pertama, mereka sudah menjadi anggota penuh Gereja, sehingga boleh mendoakan doa “Bapa Kami” setiap hari. Karena terbatas hanya untuk anggota penuh Gereja, doa “Bapa Kami” lalu disebut “doa orang beriman”.Betapa tinggi penghargaan dan penghormatan Gereja terhadap doa “Bapa Kami” ini, tercermin dalam ajakan untuk mendoakan doa tersebut: “Atas petunjuk
Penyelamat kita, dan menurut ajaran ilahi, maka beranilah kita berdoa: … ” (bdk TPE).

Sebagai manusia biasa, kita sesungguhnya tidak layak untuk mendoakan doa agung ini. Tetapi karena diajarkan oleh Yesus Kristus sendiri, maka kita memberanikan diri untuk mendoakannya. Menurut Rasul Paulus, sebagai manusia lemah yang penuh dosa, kita sarna sekali tidak tahu bagaimana sebenamya kita harus berdoa (bdk Rom 8:26). Syukur
kepada Allah, bahwa melalui Yesus Kristus, Roh Kudus telah menjadikan kita anak-anak Allah, sehingga kita boleh berseru: “Ya Abba, ya Bapa!” (bdk Rom 8:15; Gal 4:6).

Karena terlalu sering didoakan “di luar kepala”, keagungan dan keindahan doa “Bapa Kami” mungkin sudah “dilupakan” oleh sebagian besar anggota Gereja. Memang doa “Bapa Kami” masih suka diucapkan “dengan bibir”, tetapi tidak dihayati lagi “di dalam haii” (bdk Yes 29:13; Mat 15:8; Mrk 7:6). Dengan demikian, doa “Bapa Kami” yang sangat agung dan indah ini menjadi tak bermakna sarna sekali (bdk Yes 1:15). Pendalaman doa “Bapa Kami” ini bertujuan untuk menyadarkan kembali mereka yang sudah melupakan keagungan dan keindahan doa “Bapa Kami”. Dengan membaca buku kecil ini, para pembaca diharapkan
dapat menyelami makna setiap permohonan dalam doa “Bapa Kami”, sehingga kemudian dapat mendoakannya dengan penuh penghayatan iman. Sebab doa yang baik adalah doa yang diucapkan bukan hanya dengan “bahasa roh”, tetapi juga dengan “akal budi” (bdk 1 Kor 14:15). Dan doa yang lahir dari iman dan dengan yakin didoakan sangat besar kuasanya (bdk Yak 5:15-16). Jika demikian, mengapa doa “Bapa Kami” yang diajarkan sendiri oleh Sang Juruselamat disia-siakan? Adakah doa yang lebih agung dan indah daripada doa “Bapa Kami”?!

Sisi Positif dan Negatif dari Facebook

2009 Oktober 27
by mymoen

foto cewek manis di facebook

Facebook merupakan sebuah sarana sosial yang membantu masyarakat untuk berkomunikasi secara lebih effisien dengan teman lama,mantan pacar, keluarga jauh dan teman sekerja. Perusahaan ini mengembangkan teknologi yang memudahkan dalam sharing informasi melewati social graph, digital mapping kehidupan real hubungan sosial manusia. Siapun boleh mendaftar di Facebook dan berinteraksi dengan orang-orang yang mereka kenal dalam lingkungan saling percaya.

Saat ini hampir semua kenal ama yang namanya facebook, dari yang gaptek hingga hi-tech semua tau! Facebook paling populer di Indonesia dan merasuk dalam semua pikiran anak muda jaman sekarang. Dengan facebook, kita dapat bertukar informasi dengan cepat kepada orang di seluruh nusantara,dari sabang sampai meraoke,bahkan ke penjuru dunia. Dengan di lengkapi foto dan profil, semakin menambah lengkap facebook ini untuk ajang kenalannnyari jodoh,bahkan narsisme?hehe. Seperti layaknya kenalan, pertama kali kita kenal pasti seru. Kita bertukar pesan, foto, bahkan janjian untuk ketemuan. Karena itu, facebook merupakan faktor pendorong masyarakat untuk menggunakan internet.
Pengaruh Facebook dalam kehidupan sosial sangat besar, di lingkungan sosial facebook dapat menjadi wadah dimana setiap orang dapat mengenal orang baru yang berasal dari berbagai belahan dunia dan daerah,, tanpa harus bertemu dan berkomunikasi secara face to face, bisa berkomunikasi dengan kawan lama yang sudah lama tidak berjumpa, mengetahui segala macam informasi yang up to date dari teman – teman yang bergabung dalam lingkungan pertemanan Facebook, dapat membangun relasi bisnis karna mulai banyak individu maupun coorporate yang mengiklankan bisnisnya, pengiriman pesan dari satu orang bisa di terima oleh banyak orang.

Facebook terutama sangat berguna untuk mencari teman-teman lama anda. Sebab secara otomatis Facebook akan memperlihatkan beberapa teman yang mungkin anda kenal dari jaringan teman anda sendiri, menarik juga kan?

Facebook dari sisi positif.

Contoh yang paling nyata adalah dalam hal silaturahim – yang dalam islam justru memiliki nilai ibadah yang sangat tinggi di sisi Allah SWT.

Dengan memanfaatkan medium internet yang tidak kenal batasan waktu dan geografis, seorang dapat menjadi pengguna facebook memiliki kesempatan untuk berkomunikasi dengan orang lain,teman lama,mantan pacar,bahkan saudara jauh. baik itu melalui fitur Update Status, Online Chat maupun Message. Jika komunikasi itu dilakukan untuk sesuatu yang bermanfaat dan tidak berdampak negatif seperti penyebaran foto porno atau adegan vidio mesum, maka kenapa tidak. Misalnya; seorang adik di Palembang yang menggunakan facebook untuk menanyakan kabar kakaknya di Jakarta, seorang mahasiswa di Jogja yang meng-upload gambar desain lukisan karyanya agar bisa dikomentari dan ditanggapi oleh semua temannya dari seluruh dunia, mahasiswa komunikasi yang ingin mengadakan penelitian komunikasi melalui facebook,dst.

Facebook dari sisi positif.

Namun di sisi lain face book juga memiliki dampak negatif dalam kehidupan masyarakat sosial. Layaknya masyarakat kota yang suka jalan-jalan buat cari hal baru, sekalian cuci mata. Sebenarnya lucu juga kalau kita lirik kanan kiri. Orang-orang pada nongkrong di kursi istirahat ada yang ngobrol serius, ada yang arisan, ada yg cekakakan. Bermacam gaya deh…Sambil berbincang dengan teman lama, saya memperhatikan banyak orang yang berfoto-foto. Sambil bisik-bisik saya bilang, “Itu foto bukan cuma sekedar buat kenangan atau dokumentasi. Pasti mau dimasukin facebook.” hehe..

Hal ini menjadi hal yang lumrah, upload foto yang dianggap konyol sambil menantikan komentar dari teman-teman yang lain. Dalam konteks ini, hal seperti ini bisa menimbulkan hal-hal yang negatif. Bisa saja yang fotonya di upload akan merasa minder dan menjadi bahan ejekan.

Dalam hal ini, alangkah bijaknya facebook di gunakan sebagaimana fungsinya sendiri. :)

Di sadur dari berbagai sumber :



10 hal yang tidak bisa dibeli dengan uang...

Saatnya Kaum Muda Berefleksi.....

10 Hal Yang Tidak Bisa Dibeli Dengan Uang

26 Oktober 2009

Uang memang penting dalam kehidupan, tanpa alat tukar ini kita tak akan bisa memenuhi kebutuhan hidup. Uang membuat kita bisa melakukan banyak hal dibandingkan jika kita tak memilikinya. Tetapi sepenting-pentingnya uang, sebanyak apa pun pundi-pundi uang Anda, ada hal-hal yang tak bisa dibeli olehnya, antara lain:

1. Kehilangan waktu
Uang tak akan mengembalikan waktu yang telah berlalu. Setelah hari berganti, waktu 24 jam tersebut akan hilang dan tak akan pernah kembali. Karena itu gunakan setiap kesempatan yang ada untuk menyatakan perhatian dan kasih sayang Anda pada orang tercinta, sebelum waktu itu berlalu.

2. Kebahagiaan
Memang kedengarannya klise, uang tak bisa membeli kebahagiaan. Tapi inilah kenyataannya. Uang memang bisa membuat Anda merasa senang karena bisa membiayai liburan, membeli elektronik terkini, atau mobil paling cepat. Tapi setumpuk uang tak kan pernah bisa menghadirkan kebahagiaan yang nyata yang berasal dari dalam hati kita. Kebahagiaan jenis ini hanya datang dari hubungan yang membahagiakan serta dukungan dan cinta dari keluarga.

3. Kebahagiaan Anak
Untuk memberikan sandang dan pangan yang layak kepada buah hati memang dibutuhkan uang. Tapi uang tak bisa memberikan rasa aman, tanggung jawab, sikap yang baik, serta kepandaian, pada anak-anak. Hal itu merupakan buah dari waktu dan perhatian yang Anda curahkan untuk mereka dan hal-hal baik yang Anda ajarkan. Uang memang membantu kita memenuhi beberapa aspek pengasuhan, tapi waktu telah membuktikan bahwa kebutuhan dasar tiap anak adalah berapa banyak waktu yang diberikan orangtuanya, bukan uangnya.

4. Cinta
Ini satu hal klise lainnya, cinta tak bisa dibeli dengan uang, tapi akuilah hal itu benar. Dengan uang kita bisa membuat orang tertarik, tapi cinta berasal dari rasa saling menghargai, perhatian, berbagi pengalaman, dan kesempatan untuk berkembang bersama. Itu sebabnya banyak pasangan yang menikah karena uang, tak bertahan lama.

5. Penerimaan
Untuk diterima oleh lingkungan pergaulan, Anda tak butuh uang. Bila Anda ingin diterima, fokuskan energi Anda untuk membuat diri Anda berharga bagi lingkungan sekitar dengan menjadi teman dalam suka dan duka.

6. Kesehatan
Kita butuh uang untuk mengongkosi biaya perawatan dan membeli obat, tapi uang tak bisa menggantikan kesehatan yang hilang. Itu sebabnya pepatah lebih baik mencegah daripada mengobati sebaiknya kita terapkan. Mulailah berolahraga, berhenti merokok, dan banyak hal lain yang pasti sudah Anda tahu.

7. Kesuksesan
Beberapa orang memang ada yang mencapai kesuksesan dengan menyuap, tapi ini adalah pengecualian. Kesuksesan hanya berasal dari kerja keras, kemauan, dan sedikit kemujuran. Ada aspek kecil dari usaha menuju sukses yang bisa didapatkan dengan uang, misalnya mengikuti pelatihan atau membeli peralatan, tapi sukses lebih banyak berasal dari usaha yang Anda lakukan sendiri.

8. Bakat
Kita dilahirkan dengan bakat tertentu. Dengan uang, yang bisa kita lakukan adalah mengasah bakat tersebut, misalnya belajar musik. Namun para ahli mengatakan, untuk menjadi ahli di bidangnya, kita membutuhkan bakat.

9. Sikap yang baik
Banyak orang yang kaya raya tapi sikapnya kasar dan ucapannya sinis. Tak sedikit orang sederhana yang tutur katanya sopan dan menunjukkan rasa hormat pada orang lain. Jadi, jumlah uang yang dimiliki bukan penentu sikap atau manner seseorang.

10. Kedamaian
Bila uang bisa membeli kedamaian, barangkali kita tak lagi mendengar tentang perang. Justru yang sering terjadi sebaliknya, uang lah yang menjadi sumber pertikaian dan permusuhan.

Diambil dari: http://oerleebook.wordpress.com/2009/10/26/10-hal-yang-tidak-bisa-dibeli-dengan-uang/

Pernikahan Gereja Katolik

Anda bingung dengan pernikahan Katolik???
Anda Mau menikah???
Bagaimana membuat hari penting dalam hidup Anda menjadi moment tak terlupakan???

Anda berharga....

Katekese Perkawinan / Pernikahan



  1. Pendaftaran pernikahan di Gereja melalui Sekretariat pada paroki masing-masing pada hari kerja (hari kerja dan waktu buka seketariat disesuaikan masing-masing paroki
  2. Membawa surat pengantar dari lingkungan calon mempelai (baik Pria dan wanitanya). Dalam hal ini Surat Pengantar untuk mengikuti KPP (Kursus Persiapan Perkawinan)
  3. Membawa Foto Copy Surat Baptis yang diperbaharui : a)Katolik dengan Non Katolik – Salah satu calon mempelai yang beragama Katolik. b) Katolik dengan Katolik – kedua calon mempelai wajib melampirkannya
    Surat Baptis yang diperbaharui berlaku 6 bulan samapai dengan hari H (Pernikahannya)
  4. Membawa Pas Foto 3×4 masing-masing 3 lembar
  5. Menyelesaikann Biaya Administrasi KPP (Kursus Persiapan Pernikahan), besar biaya disesuaikan paroki masing-masing. Dan hal-hal yang berkaitan dengan pendaftaran KPP, bisa ditanyakan di seketariat maing-masing paroki.

1. Katolik dengan Non Katolik – Salah satu calon mempelai yang beragama Katolik
2. Katolik dengan Katolik – kedua calon mempelai wajib melampirkannya
Surat Baptis yang diperbaharui berlaku 6 bulan samapai dengan hari H (Pernikahannya)


1. Selesaikan prosedur Tahap Pertama
2. Mengisi formulir dan menyerahkan berkas-berkas pernikahan,

o Surat pengantar dari lingkungan masing–masing
o Sertifikat Kursus Persiapan Pemikahan yg asli dan fotokopinya
o Surat baptis asli yang telah diperbaharui
o Foto berwama berdampingan ukuran 4×6 sebanyak 3 lembar
o Fotokopi KTP saksi pernikahan 2 (dua) orang yang Katolik

3. Kedua calon mempelai datang ke Romo ybs untuk melakukan pendaftaran penyelidikan kanonik (harus datang sendiri, tidak dapat diwakilkan)
4. Bagi calon mempelai yang belum Katolik danlatau bukan Katolik, harap menghadirkan 2 (dua) orang saksi pada saat penyelidikan kanonik untuk menjelaskan status pihak yang bukan Katolik. Saksi adalah orang yang benar-benar mengenal pribadi calon mempelai yang bukan Katolik dan bukan anggota
keluarga kandungnya.
5. Apabila kedua calon mempelai dari luar Paroki/Gereja dimana domisili calon mempelai harap membawa surat delegasi/pelimpahan pemberkatan pemikahan dari Pastor/Romo setempat (tempat Penyelidikan Kanonik


1. Datang ke sekretariat Gereja sebulan sebelumnya untuk pengurusan pemikahan catatan sipil dengan membawa: (Bila catatan Sipil dilakukan di Gereja setelah Pernikahan)

o Surat pengantar dari Kelurahan untuk pendaftaran perkawinan
o Fotokopi KTP dan Kartu Keluarga Kelurahan kedua belah pihak
o Fotokopi Akta Kelahiran kedua mempelai
o Fotokopi SKBRI (WNI). Jika tidak ada, bawa SKBRI/WNI orang tua
o Untuk umat keturunan – Fotokopi Surat Ganti Nama (Bila tidak ada, lampirkan Surat Ganti Nama dari. orangtua)
o Pas foto berdampingan ukuran. 4 x 6 sebanyak 6 lembar

2. Akan dibuatkan pengumuman ke kantor Catatan Sipil sesuai KTP yang bersangkutan dari calon mempelai. (kebijakan ini tergantung catatan sipil setempat)
3. Pada hari “H”, Akta Kelahiran asli kedua mempelai dan Surat Pemberkatan Nikah Gereja diserahkan kepada petugas Catatan Sipil
4. Pencatatan pemikahan sipil bisa diurus oleh mempelai sendiri atau oleh Pihak Gereja.


1. Untuk besar Biaya disesuaikan dari kebijakan masing-masing Paroki yang bersangkutan dimana akan diadakn pernikahan tersebut. Biaya tidak terikat dan khusus bagi mereka yang kurang mampu, dapat menghubungi Romo Paroki yang bersangkutan, untuk mendapatkan keringanan, dan Bahkan bagi yang sama sekali tidak mampu diberikan kebebasan “semampunya” untuk mengganti biaya-biaya Administrasi.
2. Biaya-biaya tersebut digunakan untuk :

o Pembayaran biaya-biaya administrasi, listrik Gereja terlebih bila Gereja tersebut ber-AC
o Pencatatan Pernikahan Catatan Sipil bila dilakukan di Sekretariat Gereja dan Biaya transport untuk Petugas dari Catatan Sipil setempat.

3. Mintalah Tanda Bukti Pembayaran dari pihak sekretariat.
4. Biaya-biaya diluar Keseketariatan yaitu:
* Bunga dekorasi
* Sumbangan tanda kasih untuk Paduan suara – langsung kepada
dirigen/pimpinan Paduan Suara
* Iura Stolae bagi pastor/Romo yang memimpin upacara Pernikahan (yang sepantasnya berlaku umum). Iura Stolae diletakkan di dalam keranjang buah persembahan. Jika pemikahan dilangsungkan dalam pemberkatan (bukan misa), Iura Stolae diberikan langsung kepada imam setelah pernikahan.

TIPS menghemat Biaya pernikahan

* Tidak menggunakan Weddings Organizer
* Bisa menggunakan fasilitas Kapel (bila terdapat kapel) sehingga biaya operasional gedung gereja lebih effisien (karena Kapel tidak terlalu besar baik dari segi ukuran bangunan maupun penggunaan Daya listrik (Ac bila ada)).
* Bila mempelai adalah anggota Paduan Suara (koor), bisa meminta bantuan team Paduan Suara / koor-nya
* Tidak menggunakan dekorasi bunga secara berlebihan


* Weddings Organizer di luar tanggung jawab gereja dan tidak diperkenankan campur tangan dalam urusan liturgi di gereja.
* Jika upacara pernikahan dirayakan dalam misa kudus hari Minggu, maka liturgi yang di gunakan adalah liturgi hari Minggu yang bersangkutan.
* Persembahan untuk misa adalah: roti dan anggur, buah, bunga (Lilin tidak!)
* Mempelai dimohon mempersiapkan lektor untuk membaca doa umat dan 4 orang pembawa persembahan.
* Format teks pernikahan yang berlaku biasanya disediakan di paroki masing-masing (bisa hubungi pihak sekretariat paroki.
* Jika ada sumbangan sukarela untuk kas putera altar, diletakkan di dalam keranjang buah dengan keterangan yang jelas. Tidak diperkenankan memberi langsung kepada putera altar yang bersangkutan (jika hanya pemberkatan langsung diserahkan kepada imam yang bersangkutan).
* Tidak ada biaya untuk koster dan pihak sekretariat secara pribadi.
* Permintaan surat baptis yang diperbaharui atau surat-surat lainnya kepada pihak sekretariat dikenai sumbangan sukarela yang langsung dimasukkan dalam kotak sumbangan administrasi yang disediakan di kantor sekretariat.
* Hal-hal khusus lainnya langsung ditanyakan kepada pastor paroki


1. Yang perlu dipersiapkan oleh Pengantin ialah

* Bentuk Panitia dari keluarga (2-3 orang)
* Salib, Rosario dan Kitab Suci
* Persembahan: buah-buahan, dan bunga persembahan
* Bunga untuk Bunda Maria
* Menentukan/memilih kelompok Paduan Suara/Koor
* Buku Panduan Pernikahan (harap dikonsultasikan dahulu dan mendapat persetujuan dari Pastor/romo yang akan memberkati)
* Cincin Perkwainan kedua mempelai
* Saksi Pernikahan
* Dekorasi bunga (Lihat biaya diluar keseketariatan)
* Putera Altar akan disiapkan dari Gereja.
* Segala perlengkapan Gereja (kecuali yang disebutkan diatas) akan
disiapkan oleh Koster Gereja

Kebijakan Paroki Tentang Pernikahan Pada Masa Khusus
Pada prinsipnya gereja dilarang merayakan misa ritual pada hari Minggu selama masa khusus. Aturan ini tercantum dalam Misale Romanum terbaru art. 372. beberapa hal yang harus diperhatikan melalui pernyataan di atas adalah:

1. Misa ritual adalah perayaan yang berkaitan dengan sakramen (mis: pernikahan) atau sakramentali (pemberkatan rumah).
2. Masa khusus meliputi:


Masa persiapan kita untuk menyongsong pesta Natal (hari kelahiran Tuhan kita Yesus Kristus); sekaligus masa penantian eskatologis (kedatangan Yesus Kristus yang kedua kalinya, yaitu dalam kemuliaan-Nya pada akhir jaman).

Rabu Abu

Abu adalah sisa-sisa pembakaran daun palma yang telah kering yang berwarna hitam. Dalam Kitab Suci, abu antara lain mengungkapkan:

sesuatu yang tidak berharga;
kerendahan diri di hadapan Allah (bdk. Kej 18:27);

Dalam upacara Rabu Abu (awal masa prapaskah) dahi kita diberi abu untuk mengungkapkan kelemahan dan dosa kita yang ditandai dalam proses matiraga (puasa dan pantang) dan tobat.


Mempersiapkan para calon Baptis untuk memberi arti dan menghidupi sakramen Baptis yang akan mereka terima pada Hari Raya Paskah/Masa Paskah.
Mempersiapkan seluruh umat beriman akan Yesus Kristus untuk bisa lebih memaknai dan menghayati hidup dalam persatuan dengan sengsara-wafat-kebangkitan-Nya.

Pekan Suci (Minggu Palma – Kamis Putih – Jumat Agung – Sabtu Suci -Malam Paskah – Minggu Paskah)

Minggu Palma

Perayaan kemenangan Kristus Raja dengan penyambutan-Nya di Yerusalem; sekaligus pewartaan penderitaan-Nya sebagai jalan menuju kemuliaanNya.

Kamis Putih

Mengalami kembali tiga penstiwa penting, yaitu:

* persembahan Tubuh dan Darah-Nya dalam rupa roti dan anggur kepada Bapa dan para rasul sebagai makanan dan minuman yang berdasarkan Kasih-Nya kepada dunia (pendirian sakramen Ekaristi);
* penugasan para rasul dan penggantinya dalam imamat yang juga dipersembahkan sebagai kurban;
* perintah Yesus mengenai Kasih Persaudaraan.

Jumat Agung

Merenungkan sengsara Tuhan Yesus Kristus, domba kurban kita yang dipersembahkan dan kita menyembah salibNya (lih. 1Kor 5:7) melalui Sabda yang diperdengarkan untuk kita semua. Gereja mau menampilkan keikutsertaannya pada detik-detik terakhir sengsara dan wafat Yesus. Dan lewat Sabda yang dibacakan hari itu terungkaplah kekayaan teologi salibi
pengorbanan total Allah untuk kita. Permenungan ini berangkat
dari luka Kristus yang wafat pada salib disertai dengan doa bagi keselamatan seluruh dunia. Sifat Jumat Agung yang demikian ini menyadarkan kita untuk menghayatinya secara khusus sebagai hari tobat.

Sabtu Suci

Merenungkan penderitaan, wafat, dan turunnya Kristus ke alam maut / dunia orang mati (lih. 1Pet 3:19). Saat itulah Yesus mewartakan keselamatan kekal kepada mereka yang mati sebelum Kristus hadir secara fisik. Begitu pentingnya makna Sabtu Suci ini sehingga tidak deperkenankan mengadakan sakramen-sakramen kecuali sakramen tobat dan sakramen pengurapan orang sakit (lih. Litterae Circurales De Festis Paschalibus Praeparandis et Celebrands art. 75).

Malam Paskah

Merupakan malam tirakatan (vigili) bagi Tuban (bdk. Kel 12:42 sikap berjaga-jaga bangsa di Israel yang akan dibebaskan dari perbudakan Mesir). Tirakatan ini diadakan untuk mengenang malam kudus Tuhan yang bangkit. Perayaan ini HARUS dilaksanakan pada waktu malam dan berakhir setelah fajar Minggu. Seperti umat Israel yang dibimbing oleh tiang api saat keluar dari Mesir, demikian juga orang-orang Kristiani pada gilirannya mengikuti Kristus Sang cahaya abadi dalam kebangkitan-Nya.


Hari raya kebangkitan Tuhan telah tiba! Dengan demikian misa Minggu Paskah HARUS dirayakan dengan meriah.

Delapan hari khusus gereja untuk merayakan puncak dan inti iman kita akan Yesus Kristus yang bangkit untuk kita.

Peringatan arwah semua orang beriman (setiap tgl. 02 November)

Peringatan Gereja secara khusus bagi semua orang yang telah meninggal dunia untuk memperoleh indulgensi (kemurahan hati atau pengampunan Allah) mela1ui doa-dao yang kita panjatkan.

Berdasarkan makna dan suasana masa khusus dari dua dokumen liturgi, yaitu: Misale Romanum dan Litterae Circurales De Festis Paschalibus Praeparandis et Celebrands, Biasanya ada kebijakan (tergantung paroki setempat) berkaitan dengan perayaan upacara pemikahan, sbb:

1. Dalam masa Adven dan Prapaskah masih diijinkan untuk melangsungkan upacara pemikahan dengan memperhatikan kesederhanaan. Ukuran kesederhanaannya adalah:

A. Masa Adven


* Hiasan bunga diijinkan hanya di sekitar altar.
* Tidak menggunakan karpet di lorong.
* Tidak ada hiasan bunga di sepanjang lorong menuju altar.
* Tidak ada hiasan bunga di pintu masuk gereja.
* Warna liturgi mengikuti masa yang berlaku

Imam dan mempelai

* Kasula imam berwarna putih.
* Mempelai diperkenankan membawa bunga tangan.
* Diperkenankan mempersembahkan bunga di patung Maria.

B. Masa prapaskah


* Hiasan bunga TlDAK DIIJINKAN sarna sekali dan diganti
* dengan dedaunan secukupnya di sekitar altar.
* Tidak menggunakan karpet di lorong
* Tidak ada hiasan bunga di sepanjang lorong menuju altar
* Tidak ada hiasan bunga di pintu masuk gereja
* Wama liturgi mengikuti masa yang berlaku
* Orgen/alat musik lainnya hanya bersifat mengiringi lagu (tidak ada instrumental)
* Lagu-Iagu juga tidak sebanyak masa liturgi umum (dikonsultasikan dengan imam)

Imam dan mempelai

* Kasula imam berwarna putih
* Mempelai diperkenankan membawa bunga tangan
* Diperkenankan mempersembahkan bunga di patung Maria

2. Dalarn upacara Rabu abu, pekan suci, oktaf paskah, dan peringatan arwah semua orang beriman 2 November TlDAK DIIJINKAN untuk melangsungkan upacara pernikahan.

3. Kebijakan ini akan berubah (bersifat tentatif) setelah dokumen khusus tentang pernikahan dari KWI mendapat pengesahan dari Vatikan dan diberlakukan di Keuskupan-keuskupan di Indonesia.

Diambil dari: http://agamakatolik.wordpress.com/katekese-perkawinan-pernikahan/


Di sini... Beberapa mutiara mengenai katekese.... Silahkan membacanya...


2009 September 27

Tugas perutusan dasar Gereja adalah menjadi pelayan Sabda, yakni mewar-takan dan mewujudkan Injil di tengah-tengah masyarakat dalam situasi konkretnya. Tugas pelayanan Sabda itu sendiri selalu hidup dan tinggal dalam dunia dengan se-gala situasinya. Hal demikian berarti bahwa Gereja ikut ambil bagian untuk mena-ngani masalah-masalah kehidupan manusia yang merupakan wujud dan bukti pang-gilan sucinya.
Dewasa ini keterlibatan umat dalam melaksanakan pelayanan Sabda Gereja khususnya melalui karya katekese cukup menggembirakan. Agar pelayanan mereka dapat lebih berdaya guna bagi pengembangan iman umat, maka upaya dari para pelayan Sabda untuk memahami hakekat dan peranan katekese dalam keseluruhan tugas Pastoral Gereja kiranya akan mempunyai arti penting dan nilai tersendiri dalam upaya itu. Dengan demikian pelaksanaan pelayanan Sabda yang dikembangkan akan terlaksana secara benar, dan mendapat penanganan lebih lanjut secara memadai. Untuk membantu usaha itu, maka dalam naskah ini pertama-tama akan dikemuka-kan tentang pengertian katekese dan beberapa peristilahan. Kemudian berikutnya akan kita kaji bersama tentang katekese dalam tugas pastoral Gereja. Selanjutnya bagian akhir dari naskah ini dikemukanan tentang dasar dan isi katekese serta tang-gungjawab dan organisasi karya katekese. Dari kesemuanya itu diharapkan akan dapat menolong pemahaman dan usaha kita dalam melaksanakan pelayanan Sabda Gereja secara tepat dijaman modern ini.
A. Pengertian katekese
Menjadi Kristiani (= Katolik) berarti mengimani pribadi Yesus Kristus sebagai Juru Selamatnya, yang dihayatinya sebagai panggilan dan perutusan dari Kristus sendiri. Panggilan dan perutusan Kristus itu, dasarnya dapat kita temukan dalam Kitab Suci khususnya dalam Perjanjian Baru yang merupakan ungkapan pengalaman iman Ge-reja perdana. Sejak semula Tuhan Yesus “memanggil mereka yang dikehendaki-Nya sendiri, dan menetapkan dua belas orang untuk mengikuti-Nya serta diutus-Nya un-tuk mewartakan Injil” (Mrk 3:13-19, lih. Mat 10:1-42). Sebelum Yesus naik ke Surga, Ia mengutus para Rasul ke seluruh dunia, seperti Ia sendiri telah diutus oleh Bapa (lih. Yoh 20:21). Perintah Kristus kepada para Rasul, diantaranya: “Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu. Dan ketahuilah Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman” (Mat 28:19-20). “Pergilah keseluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk” (Mrk 16:15). Dari sebab itu, maka “paguyuban/himpunan orang-orang yang mengimani pribadi Yesus Kristus” (= Gereja) pada dasarnya mengemban tugas untuk mewartakan iman dan keselamatan yang telah diterimanya. Dengan kata lain, tugas perutusan dasar Gereja adalah menjadi pelayan Sabda, yak-ni mewartakan dan mewujudkan Injil di tengah-tengah masyarakat dalam situasi konkretnya, sesuai tugas dan panggilan mereka masing-masing.
Dalam melaksanakan tugas perutusan Gereja khususnya melalui bidang pewar-taan, kita sering menemukan istilah, diantaranya “kateketik.” Dalam rangka mema-hami pengertian dasar dari salah satu segi pewartaan Gereja, istilah itu perlu kita kaji terlebih dahulu. Kateketik berasal dari kata Yunani katechein, bentukan dari kata kat dan echo. Kat berarti pergi atau meluas, sedangkan echo berarti menggemakan atau menyuarakan keluar. Jadi katechein berarti tindakan atau kegiatan menggemakan atau menyuarakan keluar.
Istilah katechein semula digunakan oleh umum, namun lama-kelamaan diambil alih oleh umat kristen menjadi istilah khusus dalam bidang pewartaan Gereja. Kata katechein sendiri mengandung dua pengertian. Pertama, katechein berarti pewartaan yang sedang disampaikan atau diwartakan. Kedua, katechein berarti ajaran dari para pemimpin. Mengacu pada dua pengertian itu, dalam Kitab Suci Perjanjian Baru dapat kita temukan kata “pengajaran”, misalnya: “Mereka bertekun dalam pengajaran rasul-rasul dan dalam persekutuan. Dan mereka …… (Kis 2:42). Dan baiklah dia, yang menerima pengajaran dalam Firman, membagi segala sesuatu yang ada pada-nya dengan orang yang memberikan pengajaran itu” (Gal 6:6). “Dan setiap hari me-reka (Rasul-rasul) melanjutkan pengajaran mereka di Bait Allah dan di rumah-rumah orang dan memberitakan Injil tentang Yesus yang adalah Mesias” (Kis 5:42).
Kata katechein selanjutnya menjadi istilah teknis untuk pelbagai aspek ajaran Gereja. Perkembangan selanjutnya, dalam upaya pewartaan Kabar Gembira dan pe-nyampaian ajaran Gereja agar dapat terlaksana secara benar dan efektif, dikem-bangkanlah pemikiran secara sistematis dan paedagogis (= ilmiah). Pengembangan pemikiran secara ilmiah tentang upaya pewartaan Gereja itu, kemudian disebut “ka-teketik” sebagai disiplin ilmu. Sedangkan kegiatan dan prosesnya dalam menyam-paikan ajaran Gereja ataupun dalam rangka pendidikan iman umat disebut “kate-kese.” Oleh karena itu maka “katekese dimengerti sebagai pengajaran, pendalaman, dan pendidikan iman agar seorang Kristen semakin dewasa dalam iman.”
Dalam anjuran apostolik Catechesi Tradendae, Sri Paus Yohanes Paulus II me-negaskan:
“Katekese ialah pembinaan anak-anak, kaum muda dan orang-orang dewasa dalam iman, yang khususnya mencakup penyampaian ajaran Kristen, yang pada umumnya diberikan secara organis dan sistematis, dengan maksud mengantar para pendengar memasuki kepenuhan hidup Kristen.”
Katekese kenyataannya mengalami perkembangan dari zaman ke zaman. Pada zaman dan tempat tertentu, katekese memiliki kekhususan serta tekanan tertentu pula. Walaupun demikian, sejak Gereja perdana hingga sekarang, lingkup pokok kar-ya katekese adalah tetap yakni dalam pelayanan Sabda Gereja (Pewartaan = Ke-rygma). Pokok pewartaannya juga tetap yaitu karya keselamatan Allah yang ter-laksana dalam diri Yesus Kkristus, yang puncaknya terlaksana dalam wafat dan Ke-bangkitan Kristus pula. Dalam karya pewartaan yang dilaksanakan oleh Gereja itu, sekaligus terkandung panggilan luhur bagi para pendengarnya untuk bertobat dan percaya serta menyerahkan diri kepada Allah yang mengerjakan keselamatan itu.
B. Beberapa peristilahan
Ada pelbagai macam istilah yang berhubungan dengan katekese. Oleh karena itu beberapa istilah yang sering kita jumpai berikut ini perlu diketahui agar karya ka-tekese lebih dipahami arti dan maknanya secara benar.
Katekese : Proses kegiatan pengajaran/pendidikan iman Katolik bagi calon permandian atau bagi umat.
Kateketik : Pemikiran sistematis dan paedagogis tentang pengajaran dan pen-didikan iman Gereja Katolik bagi umat manusia dalam situasi kon-kretnya.
Katekumenat : Masa persiapan atau masa pendidikan bagi para calon baptis/per-mandian.
Katekumen : Orang yang sedang mempersiapkan melalui pelajaran agama Ka-tolik untuk menerima Sakramen Baptis/Permandian (calon baptis).
Katekismus : Buku pelajaran iman yang dikeluarkan secara resmi oleh pimpinan Gereja. Ada yang bersifat universal, ada juga yang nasional bah-kan lokal. Isinya lebih menanamkan paham/pengertian dan kerap diurutkan dalam bantuk tanya jawab.
Katekis : Guru Agama/Pembina iman Katolik atau orang yang atas nama Gereja melaksanakan pelayanan Sabda Gereja atau mewartakan Sabda Tuhan.
Kateket : Sebutan untuk para pakar (orang yang ahli) di bidang kateketik.
Seperti para murid Yesus yang dipanggil, dihimpun dalam kesatuan dengan-Nya dan diutus untuk mewartakan Injil, demikian halnya orang-orang yang mengimani pribadi Yesus Kristus (= Gereja) juga mendapat panggilan dan perutusan dari-Nya. Mereka mengemban tugas mewartakan iman dan keselamatan yang diterimanya. Dengan demikian tugas perutusan dasar Gereja adalah sebagai pelayan Sabda, yakni mewartakan dan mewujudkan Injil di tengah-tengah masyarakat dalam situasi kon-kretnya, melalui tugas dan panggilan mereka masing-masing.
Dalam pelaksanaan bidang pewartaan Gereja, istilah “kateketik” sering kita temui. Kateketik dari kata Yunani katechein yang berarti menggemakan atau me-nyuarakan keluar. Kata katechein sendiri mengandung dua pengertian: pewartaan yang sedang disampaikan atau diwartakan, dan ajaran dari para pemimpin. Dalam rangka upaya pewartaan Kabar Gembira yang lebih berdaya guna, maka dikembang-kanlah pemikiran secara sistimatis dan paedagogis (= ilmiah) tentang pengajaran dan pendidikan iman Gereja Katolik, yang kemudian disebut “kateketik” sebagai disiplin ilmu. Sedangkan kegiatan dan prosesnya dalam menyampaikan ajaran Gereja ataupun dalam rangka pendidikan iman umat disebut “katekese.” Lingkup pokok kar-ya katekese adalah pelayanan Sabda Gereja (Pewartaan = Kerygma). Sedangkan isi pokok pewartaannya adalah karya keselamatan Allah yang terlaksana dalam diri Yesus Kristus, yang puncaknya terlaksana dalam wafat dan kebangkitan Kristus pula. Agar pelaksanaan karya katekese lebih difahami arti dan maknanya secara benar, maka istilah-istilah yang berhubungan dengan katekese perlu dipahami dan diterap-kannya secara tepat.
A. Karya Pastoral Gereja
Gereja adalah paguyuban atau himpunan Umat Allah yang mengimani pribadi Yesus Kristus, dalam melanjutkan dan mewujudnyatakan keselamatan Allah di dunia ini. Dalam mengarungi peziarahan hidupnya, Gereja mengemban kewajiban untuk mengembangkan kehidupan beriman dan mengembangkan dunia terus-menerus agar menjadi lingkungan hidup yang layak serta selaras dengan kehendak Allah. Kedua kewajiban itu nerupakan tugas pastoral Gereja, yakni dalam usaha mem-bimbing dan mengembangkan iman umat serta pelayanan atas dunia, bertolak dari situasi konkret umat dan dunia.
Gereja dalam mewujudkan tugas perutusannya melalui empat “bidang dasar kar-ya pastoral” (= fungsi dasar Gereja). Keempat bidang pastoral itu tidak terlepas antara yang satu dengan yang lain. Namun demikian empat bidang itupun tidak bisa disamakan begitu saja, mengingat masing-masing mempunyai ruang lingkup serta kekhasan tersendiri. Keempat bidang karya pastoral Gereja itu adalah; Koinonia (Per-sekutuan dan persaudaraan hidup dalam Tuhan), Diakonia (Pelayanan kepada sesa-ma dan solidaritas sosial), Leitourgia (Perayaan iman dalam ibadat dan doa), dan Ke-rygma (Pewartaan atau pengajaran dan pendidikan iman).
1. Koinonia
Koinonia adalah usaha pelayanan Gereja untuk membentuk dan membangun komunitas orang beriman secara menyeluruh. Pelayanan ini terwujud dalam kegiatan menghimpun dan mempersatukan umat kristiani agar hidup dalam persekutuan dan persaudaraan dalam iman akan Yesus Kristus. Didalam komunitas kristiani itu, dicip-takan dan dibangun kerjasama yang baik untuk saling melayani. Dalam kebersamaan juga mengusahakan perdamaian dan kerukunan baik di dalam komunitas itu sendiri maupun dengan komunitas lain (kelompok beriman lain). Kekhasan koinonia Gereja adalah dalam usahanya untuk membangun dan membentuk komunitas orang ber-iman agar menjadi lebih baik dan mendalam dalam menghayati hidup berimannya.
Gereja dalam menghayati dan mewujudkan koinonia di tengah masyarakat, pada dasarnya merupakan jawaban kerinduan manusia akan persaudaraan, perdamaian, persatuan dan komunikasi di antara umat manusia secara sehat dan mendalam. Oleh sebab itu Gereja tak henti-hentinya berusaha untuk memberikan kesaksian akan adanya suatu kemungkinan kehidupan yang disadari persaudaraan dan persatuan dalam persekutuan dengan Allah.
2. Diakonia
Iman yang dimiliki jemaat akan menjadi iman yang mati apabila tanpa perwu-judan (perbuatan) konkret dalam kehidupan sehari-hari di tengah masyarakat. Dia-konia adalah merupakan suatu bentuk pelayanan Gereja untuk mewujudkan iman dalam masyarakat. Melalui pelayanan ini, Gereja berusaha menemukan nilai iman yang bentuknya sangat manusiawi, malahan bersifat profan sehingga dapat langsung berfungsi dan berhasil bagi perkembangan masyarakat. Dengan diakonia, Gereja berusaha agar melalui dan dalam segi-segi kehidupan masyarakat seperti; pendi-dikan, sosial, ekonomi, kesehatan, kebudayaan dsb. Iman menjadi nyata dan ber-kembang sesuai yang dicita-citakan. Dengan demikian Gereja melalui fungsi diakonia mewujudkan tugasnya untuk membangun dan mengembangkan dunia. Tugas ini berasal dari hakekat Gereja sendiri, karena Gereja harus menjadi “garam” dan “te-rang” dunia.
3. Leitourgia (liturgia)
Liturgi Gereja adalah sebagai puncak perayaan iman umat, dan merupakan tem-pat dimana umat beriman dapat mengungkapkan hubungan pribadinya dengan Al-lah. Dalam liturgi dan perayaan sakramen-sakramen, jemaat mengungkapkan iman-nya serta menanggapi karya keselamatan Allah dengan bersyukur, pujian dan doa. Perayaan iman umat ini terlaksana dalam ibadat dan perayaan-perayaan, doa pribadi dan doa bersama. Mengingat akan kekhususan akan perayaan iman umat ini, maka segala bentuk dan simbol-simbol dalam liturgi baru betul-betul merupakan liturgi se-jauh dapat menolong atau mengantar umat pada hubungannya dengan Tuhan. Dan dalam perayaan itu jemaat sungguh-sungguh merasakan kehadiran dan bimbingan Tuhan dalam hidupnya. Dengan demikian liturgi Gereja sebenarnya menjawab kebu-tuhan manusia untuk secara khusus merayakan kehidupan berimannya. Dalam liturgi umat mengakui dan mengungkapkan dalam simbol-simbol anugerah keselamatan serta keberadaan mereka yang telah ditebus dan diselamatkan.
4. Kerygma (pewartaan)
Kerygma adalah pelayanan Gereja dalam mewartakan Injil (Kabar Gembira) keselamatan bagi umat manusia. Dalam mewujudkan pelayanannya melalui fungsi kerygma ini, pada dasarnya Gereja melaksanakan pewartaan (pelayanan Sabda) yang membebaskan, menerangi, dan menafsirkan hidup manusia sehingga bermakna dihadapan Allah. Melalui fungsi kerygma, Gereja dipanggil untuk menjadi saksi dan pembawa harapan dengan mewartakan Yesus Kristus yang memulai serta menjamin terwujudnya karya keselamatan Allah di dunia ini. Karya pewartaan Injil yang meru-pakan tugas perutusan dasar Gereja ini, terus berlangsung tak henti-hentinya sejak Gereja perdana hingga akhir jaman nanti. Pelaksanaan pewartaan Gereja terlaksana dalam bentuk pengajaran dan pendidikan iman bagi manusia dalam situasi kon-kretnya.
Perhatian pokok dalam pewartaan Gereja adalah kesaksian iman dan karya kese-lamatan Allah, yang puncaknya terlaksana dalam diri Yesus Kristus. Di dalam komu-nitas umat beriman sendiri selalu diusahakan terjadinya komunikasi iman, sehingga melalui komunikasi iman itu dicapai pengertian dan penghayatan iman yang lebih mendalam. Komunikasi iman yang terjadi selalu dalam keterarahan pada pertobatan (metanoia) secara terus-menerus, sehingga diharapkan umat mencapai kehidupan kristiani yang penuh.
B. Tempat dan peranan katekese dalam karya Pastoral Gereja
Untuk mengetahui tempat dan peranan katekese dalam keseluruhan karya pas-toral Gereja, kita mesti melihat kembali keempat fungsi dasar Gereja dalam mewu-judkan tugas perutusannya. Keempat fungsi dasar (bidang dasar karya pastoral) itu adalah; koinonia, diakonia, leitourgia, dan kerygma. Keempat bidang itu masih ber-sifat umum dan luas, maka masing-masing bidang mewujudkannya dalam kegiatan pelayanan secara konkret.
1. Tempat katekese dalam karya pastoral Gereja
Dari keempat bidang dasar karya pastoral Gereja yang bersifat umum dan luas tersebut di atas, kerygma merupakan salah satu diantaranya, dan mengemban fungsi untuk mewartakan Injil (Kabar Gembira) keselamatan bagi umat manusia. Dalam mengemban fungsinya untuk mewartakan Injil, bidang kerygma mewujudkan pelayanan diantaranya melalui Evangelisasi, Teologi, Khotbah dan Katekese. Melihat bidang ini nampak bahwa katekese merupakan bagian dari fungsi kerygma Gereja. Oleh karena itu maka dalam konteks keseluruhan tugas pastoral Gereja, katekese merupakan bagian integral fungsi kerygma. Dengan demikian pada hakekatnya kate-kese adalah bagian integral fungsi kerygma Gereja, yakni pelayanan Sabda atau kar-ya kenabian, bersama dengan yang lain seperti evangelisasi, teologi, khotbah dsb.
2. Pengertian dan peranan katekese dalam karya pastoral Gereja
Sering terasa tidak mudah memahami pengertian dan peranan katekese dalam keseluruhan karya pastoral Gereja. Hal itu mengingat seluruh tindakan pelayanan Gereja selalu memiliki nilai “kateketis” (= usaha untuk memperdalam dan mengem-bangkan iman) bagi manusia. Untuk memahami pengertian dan peranan katekese dalam karya pastoral Gereja, pada dasarnya tidak dapat dilepaskan dengan evange-lisasi (penginjilan) yang dewasa ini menduduki tempat utama dalam misi Gereja.
Sehubungan dengan evangelisasi, Bapa Suci Paus Paulus VI menjelaskan pengin-jilan sebagai berikut:
“Bagi Gereja, penginjilan (evangelisasi) berarti membawa Kabar Gembira kepada segala tingkat kemanusiaan, dan melalui pengaruh Injil merubah umat manusia dari dalam dan membuatnya menjadi baru”
Dari penjelasan itu nampak bahwa evangelisasi meliputi seluruh tindakan Gereja sejauh merupakan pewartaan dan kesaksian efektif atas Kabar Gembira Kerajaan Allah. Dalam konteks faham evangelisasi yang luas dan dinamis semacam itu, kate-kese merupakan salah satu momen (saat) evangelisasi. Katekese dapat dimengerti sebagai setiap bentuk pelayanan Sabda yang dimaksudkan untuk memperdalam dan mematangkan iman umat beriman, baik sebagai perorangan maupun sebagai kelom-pok. Di sisi lain perlu mendapat perhatian, kenyataan bahwa tindakan pastoral lain seperti; liturgi, karya sosial, karya pendidikan dsb. juga diarahkan kepada pema-tangan iman umat. Namun demikian hal itu tidak berarti bahwa semua tindakan pas-toral Gereja adalah katekese.
Dalam arti sesungguhnya (yang sekaligus mencakup peranannya), katekese ada-lah pelayanan Sabda yang dilaksanakan oleh Gereja untuk mengeksplisitkan (mem-perjelas) dan memperdalam iman akan Yesus Kristus, serta menginisiasikan atau mengintrodusir (mengantar) jemaat dalam kehidupan Gereja. Tindakan-tindakan pastoral lainnya, meski tidak disebut katekese dalam arti sesungguhnya, dapat dika-takan memiliki dimensi atau nilai kateketis.
Gereja mewujudkan tugas perutusannya melalui empat bidang dasar karya pastoral, yaitu; koinonia, diakonia, leitourgia (liturgi), dan kerygma. Dari keempat bidang karya pastoral itu, pada hakekatnya katekese adalah bagian integral fungsi kerygma Gereja, yakni pelayanan Sabda atau karya kenabian, bersama dengan yang lain seperti evangelisasi, teologi, khotbah dsb.
Untuk memahami peranan katekese dalam keseluruhan tugas pastoral Gereja, pada dasarnya tidak dapat dilepaskan dengan paham evangelisasi. Evangelisasi sen-diri merupakan kegiatan yang meliputi seluruh tindakan Gereja sejauh merupakan pewartaan dan kesaksian efektif atas Kabar Gembira Kerajaan Allah. Dalam konteks paham evangelisasi yang luas dan dinamis itu, maka arti dan peranan katekese se-sungguhnya adalah “pelayanan Sabda yang dilaksanakan oleh Gereja untuk meng-eksplisitkan (memperjelas) dan memperdalam iman akan Yesus Kristus, serta meng-inisiasikan atau mengintrodusir (mengantar) jemaat dalam kehidupan Gereja.”
A. Dasar katekese
Katekese pada satu pihak berdasarkan Teologi dengan segala sumbernya, yaitu; Alkitab, Liturgi, Tradisi, dan kesaksian iman orang-orang kristiani. Dilain pihak kate-kese berdasarkan pada Antropologi (pengalaman manusia seutuhnya dan kebuda-yaan). Oleh sebab itu maka katekese sebagai proses pendidikan iman, di satu pihak harus mengikuti proses wahyu dan iman, dan di lain pihak harus betolak (masuk, memperhatikan) pengalaman dan perkembangan manusia seutuhnya.
Katekese pada dasarnya mengusahakan agar setiap orang menghayati imannya secara mendalam dalam situasi konkret hidupnya. Untuk itu maka katekese harus dibangun (dikembangkan) atas dasar wahyu dan iman. “Wahyu adalah pelaksanaan rencana cinta kasih Allah kepada manusia agar manusia mendapatkan keselamatan. Wahyu Allah itu dinyatakan dalam Sabda, karya dan tanda-tanda”
Wahyu Allah ditawarkan kepada manusia, dan manusia menjawabnya dengan penyerahan diri seutuhnya kepada Allah. Jawaban manusia atas wahyu (tawaran ke-selamatan Allah) itu disebut iman. Agar wahyu dan iman mendatangkan keselamatan bagi manusia, maka prosesnya sedemikian menyentuh dan mengena pada penga-laman manusia seutuhnya. Hal itu berarti menyentuh perkembangan pribadi manusia dan menyangkut segala usaha manusia dalam sejarah. Dengan kata lain katekese merupakan pelayanan Sabda yang hidup serentak setia kepada Allah dan setia ke-pada manusia.
Gereja berusaha mewujudkan kesetiaannya kepada Allah dan kepada manusia, terutama dilaksanakan melalui katekese (bdk. DV art. 24). Dengan cara menimba ke-benaran dari Allah dan dengan patuh berpedoman pada makna asli dari Sabda itu, katekese berusaha menyampaikan Sabda Allah dengan setia. Walaupun demikian dalam katekese tidak dibenarkan bila hanya terbatas kepada pengulangan rumusan-rumusan secara tradisional. Dalam pelaksanaan katekese, rumusan-rumusan itu mesti dimengerti benar-benar, dan dengan setia disampaikan menggunakan bahasa yang dimengerti oleh para pendengarnya (peserta katekese). Bahasa yang diguna-kan dalam katekese, semestinya mengikuti perkembangan usia, latar belakang sosial dan kebudayaan yang dihayati peserta katekese (bdk. DV art.8; CD art.14). Dengan kata lain katekese harus bertolak dari situasi konkret peserta (umat).
B. Bahan dan isi katekese
Katekese sebagai kegiatan pewartaan Kabar Gembira keselamatan Allah dalam Yesus Kristus, bertujuan untuk memperdalam dan mengembangkan iman umat. Un-tuk itu katekese membutuhkan isi yang memadai. Dalam menyampaikan isi kate-kese, pewarta Sabda harus setia kepada bimbingan “Magisterium Gereja” (= wenang mengajar iman dan susila) yaitu hirarki Gereja. Secara garis besar bahan dan isi ka-tekese meliputi; Sejarah Keselamatan dalam Perjanjian Lama, Sejarah Keselamatan dalam Perjanjian Baru, Ajaran pokok pewartaan kristen, Sakramen-sakramen dan Pengalaman manusia yang dihayati sebagai karya penyelamatan Allah.
1. Sejarah Keselamatan Perjanjian Lama
Seluruh sejarah manusia dalam Perjanjian Lama menjadi sejarah Keselamatan, sebab pengalaman hidup manusia yang dialaminya diyakini bahwa Tuhan ikut ber-peran (ikut campur tangan) dalam mengatur perjalanan sejarah manusia. Dari sebab itu seluruh perencanaan maupun pelaksanaan sejarah Keselamatan dalam Perjanjian Lama merupakan bahan dan isi katekese. Secara garis besar bahan dan isinya meli-puti; Penciptaan, Dosa, Panggilan Abrahan, Panggilan Musa, Panggilan Israel dsb.
2. Sejarah Keselamatan Perjanjian Baru
Sejaran keselamatan yang telah berlangsung dalam Perjanjian Lama, berlang-sung terus dalam Perjanjian Baru dengan Kristus sebagai poros, kunci, dan sekaligus menjadi tonggak batasnya. Atas iman akan pribadi Yesus Kristus, umat purba me-nata serta mengembangkan hidupnya dan selanjutnya diteruskan oleh Gereja hingga akhir jaman nanti. Gereja tak henti-hentinya mewartakan iman dan karya Kesela-matan Allah dalam Yesus Kristus. Sebagai bahan dan isi katekese dalam sejarah Ke-selamatan Perjanjian Baru secara garis besar meliputi; Yesus Kristus, Gereja (umat) perdana, Gereja Kristus, dsb.
3. Ajaran pokok pewartaan Kristen
Ajaran pokok pewartaan kristen juga merupakan bahan dan isi katekese. Ada ba-nyak ajaran pokok pewartaan kristen, diantaranya adalah; Allah Tritunggal Maha Kudus, Penghormatan kepada Allah yang sesungguhnya, Pengetahuan tentang Allah dan cinta kasih-Nya, Yesus Kristus Juru Selamat, Manusia Baru, Gereja, Moral Kris-tiani, Maria, Akhirat dsb.
4. Sakramen-sakramen
Sakramen adalah tanda dan sarana keselamatan dari Allah bagi manusia melalui Gereja. Sakramen menjadi tanda dan sarana dimana manusia berada dalam hubung-an secara khusus dengan Allah. Dengan menerima Sakramen, manusia memperoleh kebahagiaan dan dapat bersatu dengan Allah. Sakramen-sakramen Gereja yang menjadi bahan dan isi katekese ialah ketujuh Sakramen, yaitu; Sakramen Perman-dian (Baptis), Sakramen Krisma (Penguatan), Sakramen Ekaristi, Sakramen Pengam-punan Dosa, Sakramen Pengurapan Orang sakit, Sakramen Imamat, dan Sakramen Perkawinan.
5. Pengalaman manusia sebagai karya keselamatan Allah
Roh dan cinta kasih Allah selalu berkarya dalam semua ciptaan, dan mengun-dang manusia pada setiap saat dan setiap tempat untuk diselamatkan. Setiap orang sebenarnya selalu disentuh Allah dan dipanggil untuk menjawab cinta kasih Allah dan Kerajaan-Nya dalam hidup nyata sehari-hari.
Allah selalu hadir dan membimbing manusia dalam kehidupan konkret sehari-hari. Atas dasar itu semua, pengalaman manusia seutuhnya atau seluruh kenyataan hidupnya secara konkret merupakan bahan dan isi katekese. Hal demikian mengingat Allah sendiri mewahyukan diri-Nya kepada manusia melalui pengalaman-pengalaman hidup, melalui kejadian-kejadian sejarah, dan seluruh kenyataan duniawi. Hidup dan keberadaan manusia adalah tanda tindakan penyelamatan Allah sendiri.
Pengalaman hidup nyata manusia sebagai bahan dan isi katekese dimengerti secara luas, yakni keseluruhan hidup manusia yang senantiasa terlibat dalam hu-bungan dengan diri sendiri, dengan lingkungan alam sekitar, dengan masyarakat, dengan peristiwa peristiwa sejarah, dan pengalaman religius. Kesemuanya merupa-kan bahan dan isi katekese khususnya dalam keterarahan manusia kepada Allah se-mesta alam.
C. Keutuhan isi katekese
Isi warta Ilahi terdiri dari bagian-bagian yang satu dengan yang lain saling ber-kaitan. Semua itu telah diwahyukan Allah sendiri secara bertahap mulai waktu lam-pau melalui para Nabi dan terakhir puncaknya di dalam diri Putera-Nya (bdk. Ibr 1:1). Dalam karya katekese, hal itu akan selalu mendapat perhatian khusus agar isi warta sungguh-sungguh berdaya guna bagi umat. Oleh karena tujuan katekese ada-lah untuk menolong umat baik secara individu maupun secara kelompok menuju iman yang dewasa, maka katekese harus tetap setia menyajikan seluruh isi warisan kristen. Untuk melaksanakan hal itu, tugas katekese bukan merupakan hal yang mu-dah. Maka dalam pelaksanaan katekese selalu di bawah bimbingan wenang menga-jar iman dan susila Gereja (hirarki). Dari merekalah Gereja memelihara seluruh kebe-naran dari warta Ilahi. Gereja bertugas mengawasi agar pelayanan Sabda menggu-nakan bentuk yang tepat dalam pewartaan, dan juga secara bijaksana mempertim-bangkan bantuan yang diberikan oleh hasil penelitian ilmu teologi dan ilmu pengeta-huan manusia.
Bagi para pelayan Sabda Gereja, dalam menerangkan isi pewartaan harus bersi-kap arif dan hati-hati agar tidak jatuh dan cenderung mewartakan dirinya sendiri (ke-mampuan pribadi pewarta) yang bisa meleset jauh dari pokok dan inti iman kristiani. Pelayanan Sabda mesti setia dengan penafsiran Gereja akan misteri Kristus sebagai pusat dan inti pewartaannya. Begitu pula bagaimana Gereja mesti merayakan dan mewujudkan dalam praktek hidup sehari-hari sebagai orang kristen. Akhirnya para pelayan Sabda Gereja harus mempertimbangkan dengan bimbingan Roh Kudus, ba-gaimana rencana Allah dapat dilaksanakan pada masa kini dan saat ini kepada ma-nusia.
D. Kriteria katekese
1. Kriteria untuk penyajian pesan
Sehubungan dengan kriteria penyajian pesan, Petunjuk Umum Katekese meng-gambarkan sbb.: “Kriteria untuk penyajian pesan Injil dalam katekese berkaitan erat satu dengan yang lain, karena mereka muncul dari sumber yang sama.
 Pesan yang berpusat pada pribadi Yesus Kristus (kristosentris) dengan dinamika batinnya memperkenalkan dimensi tritunggal dari pesan yang sama itu.
 Pemakluman Berita Gembira tentang Kerajaan Allah, berusat pada anugerah Ke-selamatan, yang berisikan sebuah pesan tentang pembebasan.
 Ciri gerejani (ekklesial) dari pesan Injil mencerminkan sifat historisnya karena katekese sebagaimana dengan semua evangelisasi diwujudkan dalam “kehidupan Gereja.”
 Pesan Injil mencari inkulturasi, karena Berita Gembira ditujukan kepada segala bangsa, yang hanya bisa dicapai bila pesan Injil disajikan dalam keutuhan dan kemurniannya.
 Pesan Injil merupakan suatu pesan menyeluruh (komprehensif), dengan hirarki kebenarannya sendiri. Justru visi harmonis dari Injil inilah yang mengubahnya menjadi suatu peristiwa yang berarti bagi pribadi manusia.
Walaupun kriteria-kriteria ini sah bagi seluruh pelayanan sabda, di sini kriteria-kriteria itu dikembangkan dalam hubungannya dengan katekese.”
2. Pesan Injil yang berpusat pada Kristus (kristosentris)
Berkaitan dengan Pesan Injil, Petunjuk Umum Katekese 1997 art. 98 seperti beri-kut ini. Yesus Kristus tidak hanya meneruskan sabda Allah: Dia adalah Sabda Allah. Oleh karena itu, katekese harus sama sekali terikat pada-Nya. Maka ciri khas pesan yang diteruskan oleh katekese, terutama adalah “keberpusatan pada pribadi Yesus Kristus”. Ini dapat dimengerti dalam pelbagai arti.
 Pertama-tama kristosentris berarti bahwa “pada inti katekese, kita menemukan, dalam esensinya seorang pribadi, pribadi Yesus dari Nazaret, Putra tunggal Allah, penuh kasih karunia dan kebenaran” (CT art. 5). Dalam kenyataan tugas dasar katekese menghadirkan Kristus dan segala sesuatu yang berhubungan dengan Dia. Secara nyata katekese memajukan tindakan mengikuti Yesus dan persatuan dengan Dia; segala elemen dari pesan Injil mengarah ke sini.
 Kedua, kristosentris berarti Kristus adalah “pusat sejarah keselamatan”, yang di-hadirkan oleh katekese. Kristus sungguh-sungguh peristiwa final, titik temu se-gala sejarah keselamatan. Dia, yang datang ”pada kepenuhan waktu adalah kun-ci, pusat, dan akhir dari semua sejarah manusia” (GS art. 10). Pesan kateketis menolong orang-orang kristen untuk menempatkan dirinya dalam sejarah dan memasukkan diri ke dalam sejarah, dengan menunjukkan bahwa Kristus adalah tujuan tertinggi dari sejarah ini.
 Lebih dari itu, kristosentris berarti bahwa pesan Injil tidak berasal dari manusia, melainkan adalah Sabda Allah. Gereja dan atas nama Gereja, setiap katekis dalam kebenaran dapat berkata: “ajaran saya bukan berasal dari saya sendiri, ajaran saya berasal dari seorang yang mengutus saya” (Yoh 7:6). Jadi segala sesuatu yang diteruskan oleh katekis adalah “ajaran Yesus Kristus, kebenaran yang disampaikan-Nya, atau lebih tepat lagi, Kebenaran yang adalah Dia sendiri” (CT art. 6). Keberpusatan pada Kristus, mewajibkan katekis untuk meneruskan apa yang diajarkan Yesus tentang Allah, manusia, kebahagiaan, kehidupan mo-ral, kematian, dll., tanpa mengubah pemikiran-Nya dengan cara apapun.
Injil yang menceritakan kehidupan Yesus, adalah inti pesan kateketik. Mereka sendiri diberkahi dengan “struktur kateketik” (CT art. 11b). Mereka menjelaskan ajar-an yang diberikan kepada jemaat-jemaat Kristen perdana, dan yang juga menerus-kan kehidupan Yesus, pesan-Nya, dan perbuatan-perbuatan-Nya yang menyelamat-kan. Dalam katekese, keempat injil menduduki tempat sentral karena Yesus Kristus adalah pusat mereka.
Katekese disatu pihak berdasarkan teologi dan dilain pihak berdasarkan antro-pologi (pengalaman manusia seutuhnya dan kebudayaan). Oleh sebab itu maka katekese sebagai proses pendidikan iman, disatu pihak harus mengikuti proses wahyu dan iman, dan dilain pihak harus bertolak dari pengalaman dan perkembang-an manusia seutuhnya. Dengan kata lain katekese merupakan pelayanan Sabda yang hidup serentak setia kepada Allah dan setia kepada manusia.
Dalam pelaksanaannya, katekese sebagai pewartaan Kabar Gembira keselamat-an Allah dalam Yesus Kristus untuk memperdalam dan mengembangkan iman umat, memerlukan bahan dan isi yang memadai. Agar kebenaran isi pewartaan disam-paikan dengan tetap memperhatikan keutuhan isinya, maka pelaksanaan katekese selalu di bawah bimbingan “Magisterium Gereja.” Garis besar bahan dan isi katekese meliputi; Sejarah keselamatan dalam Perjanjian Lama, Sejarah Keselamatan dalam Perjanjian Baru, Ajaran pokok pewartaan kristen, Sakramen-sakramen dan Penga-laman manusia yang dihayati sebagai karya penyelamatan Allah. Di samping itu kriteria untuk penyampaian pesan dalam katekese perlu diindahkan. Penyampaian pesan Injil dalam katekese mesti berpusat pada Yesus Kristus (kristosentris).
A. Tanggungjawab karya katekese
Gereja menjadi tanda dan sarana kehadiran Yesus yang menyelamatkan. Dengan demikian, Gereja dapat disebut Sakramen Yesus Kristus atau Sakramen Dasar, ka-rena di dalam Gereja, Yesus Kristus meletakkan dasar penyelamatan umat manusia, yakni persatuan manusia dengan Allah dan kesatuan seluruh umat manusia (bdk. LG art. 1). Gereja berusaha memenuhi tuntutan-tuntutan hakiki sifat katoliknya, me-naati perintah pendiri-Nya yaitu Yesus Kristus (lih. Mrk 16:16). Dengan demikian Ge-reja sungguh-sungguh berusaha mewartakan Injil kepada semua orang. Sebab para Rasul sendiri yang menjadi dasar bagi Gereja, mengikuti jejak Kristus untuk mewar-takan Sabda kebenaran. Gereja meneruskan dan melestarikan karya itu, agar Sabda Allah terus maju dan dimuliakan (2Tes 3:1) dan karya Allah diwartakan serta diba-ngun dimana-mana. Dari hal itu nampak bahwa Gereja senantiasa berjuang dan ber-usaha melaksanakan amanat agung Yesus Kristus, untuk pergi ke seluruh dunia me-wartakan Injil kepada semua makhluk (Mrk 16:15).
“Sebagai anggota Kristus yang hidup, semua orang beriman, berkat baptis – penguatan – dan ekaristi disatu-ragakan dan diserupakan dengan Dia, terikat kewa-jiban untuk mengembangkan tenaga demi perluasan dan pengembangan tubuh-Nya, untuk mengantar selekas mungkin kepada kepenuhan-Nya (Ef 4:13). Maka hendak-nya semua putera Gereja mempunyai kesadaran yang hidup akan tanggungjawab mereka terhadap dunia, memupuk semangat Katolik sejati dalam diri mereka, dan mencurahkan tenaga mereka demi karya mewartakan Injil, sehingga menjadi garam dan terang dunia (Mat 5:13-14)” [AG art. 36]. Dari hal demikian kiranya menjadi jelas, bahwa pada dasarnya semua warga Gereja, berkat permandiannya mempunyai tugas dan tanggungjawab untuk mewartakan Injil, kabar Gembira keselamatan Allah kepada semua orang. Demikian halnya katekese, sebagai kegiatan pelayanan Sabda Gereja untuk mewartakan Injil, juga merupakan tugas dan tanggungjawab seluruh warga Gereja. Oleh karena itu sebenarnya karya katekese bukan semata-mata melu-lu tugas dan tanggungjawab bagi para Katekis, Suster, Bruder, dan para Imam saja. Tugas dan tanggungjawab seluruh warga Gereja dalam karya katekese itu, diwujud-kan sesuai panggilan, peranan dan fungsi masing-masing, mulai umat awam sampai dengan Sri Paus.
1. Jemaat (Komunitas Kristiani)
Atas dasar Sakramen Inisiasi yang diterimanya, umat dituntut untuk saling mem-berikan kesaksian iman baik sebagai perorangan maupun sebagai kelompok, sehing-ga menjadi tanda kehadiran karya keselamatan Allah bagi lingkungannya (masya-rakat konkret). Sehubungan tanggung jawab jemaat kristiani terhadap katekese, Petunjuk Umum Katekese 1997 art. 220-221 menggariskan berikut ini.
Katekese adalah tanggungjawab seluruh komunitas Kristiani. Sesungguhnya, ini-siasi Kristen, “hendaknya tidak menjadi karya para katekis dan imam semata, melain-kan karya seluruh komunitas beriman” (AG art. 14). Penerusan pendidikan iman merupakan persoalan yang menyentuh seluruh komunitas; oleh karena itu, katekese merupakan suatu kegiatan mendidik yang timbul dari tanggungjawab khusus dari se-tiap anggota komunitas, dalam sebuah konteks hubungan yang kaya, sehingga para katekumen dan mereka yang menerima katekese dimasukkan secara aktif dalam kehidupan komunitas. Komunitas Kristiani mengikuti proses perkembangan kateketis, bagi anak-anak, kaum muda dan orang dewasa, sebagai suatu tugas yang secara langsung yang melibatkan dan mengikat mereka. Lagi, pada akhir proses kateketis, adalah tanggungjawab komunitas Kristiani untuk menyambut mereka yang meneri-ma katekese dalam suatu lingkungan persaudaraan, ”di dalam lingkungan ini, mere-ka akan sanggup menghayati secara lengkap apa yang telah mereka pelajari” (CT art. 24).
Komunitas Kristiani tidak hanya memberi banyak hal kepada mereka yang men-dapat katekese, melainkan juga menerima banyak hal dari mereka. Orang-orang yang baru bertobat, khususnya kaum remaja dan orang dewasa, dalam kesetiaan ke-pada Yesus Kristus, membawa pada komunitas yang menerima mereka, kekayaan manusiawi dan religius yang baru. Maka komunitas ini bertumbuh dan berkembang. Katekese tidak hanya mematangkan iman mereka yang menerima katekese, melain-kan juga membawa kematangan komunitas itu sendiri.
Namun sementara seluruh komunitas Kristiani bertanggungjawab akan katekese Kristiani dan semua anggotanya memberikan kesaksian tentang iman, hanya bebera-pa anggota menerima mandat eklesial untuk menjadi katekis. Bersama dengan peru-tusan perdana yang dimiliki para orang tua dalam hubungan dengan anak-anak me-reka, Gereja memberikan tugas berat untuk secara utuh dan khusus meneruskan iman di dalam komunitas, yang secara khusus disebut para anggota umat Allah.
2. Para Katekis Awam
Petunjuk umum katekese 1997 art. 230-231 menggariskan berikut ini. Kagiatan kateketis kaum awam juga mempunyai sifat sendiri yang sesuai dengan kedudukan mereka di dalam Gereja; “karakter sekular mereka yang sesuai dan khas bagi awam” (LG art. 31). “Kaum awam giat dalam katekese berdasarkan keberadaan mereka dalam dunia, dengan mengambil bagian pada segala tuntutan umat manusia dan membawa nuansa dan kepekaan khusus pada penerusan Injil, yakni pemakluman Injil oleh dunia dan kesaksian hidup, memperoleh sifat khusus dan keberhasilan yang khas karena dilaksanakan dalam lingkungan dunia yang biasa” (LG art. 35). Sesung-guhnya, dengan berbagai bentuk kehidupan yang sama seperti hidup mereka yang mendapat katekese, katekis awam memiliki kepekaan khusus untuk mengejawantah-kan Injil dalam kehidupan konkret pria dan wanita. Katekumen dan mereka yang menerima katekese dapat menemukan suatu pola Kristiani bagi masa depan mereka sebagai umat beriman.
Panggilan kaum awam pada katekese muncul dari Sakramen Permandian, dan dikuatkan oleh Sakramen Krisma. Melalui Sakramen Permandian dan Krisma, mereka mengambil bagian dalam “pelayanan Kristus sebagai imam, nabi, dan raja” (AA art. 2b). Lagi pula panggilan kerasulan umum, beberapa kaum awam merasa terpanggil oleh Allah untuk menerima tugas pelayanan sebagai katekis. Gereja membangunkan dan membedakan panggilan ilahi ini dan memberikan tugas perutusan untuk berka-tekese. Tuhan Yesus mengundang pria dan wanita, dengan cara khusus, untuk mengikuti Dia, guru dan pembina para murid. Panggilan pribadi Yesus Kristus dan hubungan dengan Dia merupakan daya gerak sejati kegiatan kateketik. Dari penge-nalan penuh kasih akan Kristus, muncullah kerinduan untuk memaklumkan Dia, “mengevangelisasi”, dan menuntun orang lain untuk menjawab “ya” akan iman dalam Yesus Kristus. Merasa dipanggil sebagai katekis dan menerima tugas dari Gereja memperoleh tingkat-tingkat pengabdian yang berbeda-beda selaras dengan sifat-sifat khas setiap individu. Kadang-kadang katekis bisa bekerja sama dalam pelayanan katekese dalam suatu periode yang terbatas atau semata hanya kadang-kadang, namun itu selalu merupakan pelayanan yang berharga dan kerja sama yang baik. Bagaimanapun pentingnya pelayanan katekese akan menganjurkan bahwa dalam satu Keuskupan harus ada sejumlah biarawan-biarawati dan kaum awam yang diakui secara publik dan dengan para imam dan uskup, memberikan bentuk eklesial yang sepadan bagi pelayanan Keuskupan.
3. Para Biarawan-Biarawati
Tanggungjawab katekese bagi para Biarawan dan Biarawati, dalam petunjuk umum katekese 1997 tertuang dalam art. 228-229. Gereja secara khusus memanggil mereka dalam hidup bakti kepada kegiatan kateketis dan ingin agar “komunitas-komunitas religius sedapat mungkin mengabdikan kemampuan dan sarana yang ada pada mereka bagi karya khusus katekese” (CT art. 65). Sumbangan khusus bagi katekese dari biarawan-biarawati dan anggota serikat-serikat hidup apostolik muncul dari keadaan mereka yang khusus. Kaul menurut nasehat Injil, yang menandai hidup religius, merupakan suatu hadiah bagi segenap komunitas kristiani. Dalam kegiatan kateketik Keuskupan, sumbangan mereka yang asli dan khusus tidak pernah bisa diganti oleh para imam atau kaum awam. Sumbangan orisinal lahir dari kesaksian publik akan persembahan mereka yang membuat mereka menjadi suatu tanda yang hidup realitas Kerajaan: “justru kaul nasehat-nasehat ini, dalam satu gaya hidup yang permanen yang diakui Gerejalah, yang menandai hidup yang dibaktikan kepada Allah” (bdk. LG art. 44). Walaupun nasehat-nasehat Injil harus dihayati oleh setiap orang Kristiani, mereka dalam hidup bakti “mewujudkan Gereja dalam keinginan mereka untuk menyerahkan diri kepada radikalisme Sabda Bahagia” (EN art. 69). Kesaksian kaum religius yang disatukan dengan kaum awam memperlihatkan satu wajah Gereja yang adalah suatu tanda Kerajaan Allah.
“Banyak terekat religius pria dan wanita didirikan untuk menyelenggarakan pen-didikan Kristiani kepada anak-anak dan kaum muda, khususnya mereka yang paling terlantar” (CT art. 65). Karisma yang sama para pendiri begitu rupa sehingga ba-nyak kaum religius dewasa ini bekerja sama dalam katekese Keuskupan bagi orang dewasa. Sepanjang sejarah banyak biarawan dan biarawati telah membaktikan diri bagi karya kateketik. Karisma-karisma awal bukanlah suatu pertimbangan marginal bila kaum religius menerima tugas-tugas kateketik. Sambil tetap mempertahankan keutuhan sifat katekese itu sendiri, karisma sebagai komunitas religius mengungkap-kan tugas bersama ini namun dengan penekanannya sendiri, sering mendalam se-cara religius, sosial, dan pedagogis. Sejarah katekese menunjukkan daya hidup yang telah dihasilkan oleh karisma-karisma bagi kegiatan pendidikan Gereja.
4. Para Imam
Tanggungjawab katekese bagi para Imam, dalam petunjuk umum katekese 1997 tertuang dalam artikel 224-225. Fungsi yang sesuai dengan imamat dalam tugas kateketik muncul dari Sakramen Imamat yang telah mereka terima. “Melalui sacra-men itu, para imam karena pengurapan Roh Kudus, ditandai dengan suatu karakter khusus, dan dengan demikian diserupakan dengan Kristus Imam, sehingga mereka sanggup bertindak dalam pribadi Kristus Kepala” (bdk. PO art.8;6;12a). Karena dise-rupakan dengan Kristus, pelayanan para imam adalah suatu pelayanan yang mem-bentuk komunitas Kristiani, mengatur, dan meneguhkan kharisma-kharisma serta pelayanan yang lain. Dalam katekese, Sakramen Imamat membentuk para Pastor (imam) menjadi “pendidik iman” (PO art.6b). Oleh karena itu, mereka berkarya agar melihat bahwa umat beriman dibentuk dengan tepat, dan mencapai kedewasaan Kristiani yang sejati. Di lain pihak, sadar bahwa “imamat pelayanan” (LG art.10) me-reka ada pada pelayanan “imamat umum umat beriman,” (LG art.10) para imam memajukan panggilan dan karya para katekis dan membantu mereka melaksanakan tugas yang muncul dari Sakramen Permandian dan diwujudkan karena perutusan yang dipercayakan kepada mereka oleh Gereja. Maka para imam mewujudkan per-mohonan yang dibuat oleh Konsili Vatikan II bagi mereka: “mengakui dan mema-jukan martabat kaum awam dan peranan mereka yang khusus dalam perutusan Gereja” (PO art. 9b). Tugas-tugas kateketik yang sesuai dengan imamat khususnya dengan pastor paroki adalah:
 Membina rasa tanggungjawab bersama bagi katekese dalam komunitas Kristiani, sebuah tugas yang melibatkan semua orang, pengakuan dan penghargaan bagi para katekis dan perutusan mereka.
 Memperhatikan orientasi dasar katekese dan perencanaannya dengan membe-rikan penekanan pada partisipasi aktif para katekis dan menegaskan agar “ka-tekese ditata dan dia-rahkan dengan baik.”
 Memajukan dan membedakan panggilan-panggilan bagi pelayanan katekese, dan sebagai katekis dari para katekis, memperhatikan pembinaannya dengan mem-berikan perhatian pa-ling besar pada tugas ini.
 Mengintegrasi kegiatan kateketik dalam program “evangelisasi komunitas” dan memelihara hubungan antara katekese, sakramen, dan liturgi.
 Menjamin ikatan antara katekese komunitasnya dengan program pastoral keus-kupan dengan menolong para katekis menjadi mitra kerja yang aktif dalam program keuskupan yang sama.
Pengalaman menunjukkan bahwa mutu katekese dalam sebuah komunitas sangat bergantung pada kehadiran dan kegiatan imam.
5. Para Uskup
Tanggungjawab katekese bagi para Uskup, dalam petunjuk umum katekese 1997 tertuang dalam art. 222-223. Konsili Vatikan II menekankan pentingnya pewartaan dan penerusan Injil dalam pelayanan keuskupan. “Di antara tugas-tugas mendasar para Uskup, pewartaan Injil menduduki tempat utama” (LG art. 25). Dalam memikul tugas ini, di atas segalanya, para Uskup adalah ”bentara iman” (LG art. 25), yang mencari murid-murid baru bagi Yesus Kristus, dan “guru-guru autentik” (LG art. 25), yang meneruskan iman kepada mereka yang dipercayakan dalam pemeliharaan mereka agar dirangkul dan dihayati. Pemakluman misioner dan katekese merupakan dua aspek dalam kesatuan yang erat dari pelayanan kenabian para Uskup. Untuk melaksanakan tugas ini, para Uskup menerima “kharisma kebenaran” (DV art. 8). “Melebihi yang lainnya, para Uskup adalah yang pertama-tama bertanggung jawab bagi katekese dan para katekis” (CT art. 63b). Dalam sejarah Gereja, pengaruh besar para Uskup yang agung dan kudus jelas nyata. Tulisan-tulisan dan prakarsa mereka menandai periode katekumenat yang paling kaya. Mereka melihat katekese sebagai tugas pelayanan mereka yang paling mendasar (bdk. CT art. 12a). Perhatian pada kegiatan kateketik ini akan membawa Uskup untuk memberikan “pengarahan kate-kese menyeluruh” (CT art. 63c) dalam Gereja Keuskupan, yang antara lain menca-kup:
 Ia menjamin prioritas efektif bagi katekese yang aktif dan menghasilkan buah bagi Gerejanya “dengan mengerahkan orang-orang penting untuk pelaksanaan, sarana dan alat-alat, serta sumber keuangannya” (CT art.63c).
 Ia memiliki perhatian pada katekese dengan campur tangan langsung dalam penerusan Injil kepada kaum beriman, dan bahwa dia hendaknya waspada, se-hubungan dengan keaslian iman serta mutu teks-teks yang digunakan dalam ka-tekese (bdk. CT art. 63c);
 “Ia menghasilkan dan mempertahankan suatu semangat yang sejati bagi kateke-se, semangat yang dimaksudkan ke dalam suatu organisasi yang efektif dan yang berkaitan dengan itu” (CT art. 63c), keluar dari jati diri yang mendalam akan pentingnya katekese bagi kehidupan Kristiani keuskupan;
 Ia menjamin “agar para katekis dipersiapkan secara memadai untuk tugas mere-ka, karena telah dengan baik menerima pengetahuan teoritis maupun praktis tentang hukum psikologi dan metode pendidikan” (CD art. 14b);
 Ia membuat “program yang jelas dan menyeluruh” dalam Keuskupan untuk men-jawab kebutuhan nyata jemaat (umat) beriman: yang harus dimasukkan dalam rencana pastoral Keuskupan dan diatur bersama dengan program-program Kon-perensi Wali Gereja.
B. Tata kerja (pengorganisasian) karya katekese
Dalam rangka usaha memahami tata kerja (pengorganisasian) karya katekese, berikut digunakan Petunjuk Umum Katekese 1997 khususnya artikel 265-271.
1. Pelayanan kateketik Keuskupan
Organisasi pembinaan pastoral kateketik bertitik acuan pada Uskup dan Keus-kupan. Komisi Kateketik Keuskupan adalah “sarana yang digunakan oleh Uskup seba-gai kepala komunitas dan guru doktrin untuk mengarahkan dan mengatur segala ke-giatan kateketik keuskupan” (PUK-1997 art. 126).
Kompetensi dasar Komisi Kateketik Keuskupan adalah seba-gai berikut:
a) Menganalisis keadaan keuskupan sehubungan dengan pendidikan iman: analisis demikian harus menentukan, antara banyak hal lain, kebutuhan nyata keuskupan sejauh berkenaan dengan praksis kateketik;
b) Mengembangkan suatu rencana kegiatan dengan menyusun tujuan-tujuan yang jelas, mengusulkan saran-saran yang pasti dan memperlihatkan hasil-hasil yang konkret;
c) Mengemban tugas pembinaan katekis; serta pusat-pusat yang sesuai haruslah didirikan;
d) Mempersiapkan atau sekurang-kurangnya menunjukkan kepada paroki-paroki dan katekis-katekis, sarana-sarana yang perlu bagi katekese: katekismus, buku-buku petunjuk, program untuk usia-usia yang berbeda, tuntunan bagi katekis, bahan-bahan untuk mereka yang menerima katekese, alat peraga audio-visual, dll.;
e) Membantu perkembangan institusi kateketik keuskupan yang khusus (kateku-menat, katekese paroki, dan kelompok-kelompok yang bertanggung jawab bagi katekese): ini semua merupakan “sel-sel basis” kegiatan-kegiatan kateketik;
f) Meningkatkan mutu personel dan sumber daya material pada tingkat keuskupan dan pada tingkat paroki serta vikariat (bdk. CT art. 63);
g) Berkaitan dengan pentingnya liturgi bagi katekese, bekerja sama dengan Komisi Liturgi; khususnya untuk katekese awal dan katekumenat.
Untuk mewujudkan tanggungjawab-tanggungjawab ini, hendaknya Komisi Kate-ketik Keuskupan “mempunyai staf orang-orang yang kompeten. Keluasan dan ber-bagai masalah yang harus ditangani meminta agar tanggungjawab dibagi antara sejumlah orang yang sungguh ahli dan mampu.” Sisanya, pelayanan keuskupan ini dilaksanakan oleh imam, rohaniwan-rohaniwati, dan kaum awam. Katekese demikian mendasar bagi kehidupan setiap keuskupan, sehingga “tidak ada keuskupan yang bisa ada tanpa Komisi Kateketiknya sendiri”.
2. Pelayanan kerja sama antar Keuskupan
Kerja sama ini sangat berhasil pada jaman ini. Upaya-upaya kateketik bersama dianjurkan bukan hanya karena jarak geografis yang dekat, melainkan juga karena kesamaan bentuk kebudayaan. “Adalah bermanfaat bagi sejumlah keuskupan untuk menggabungkan karya-karya mereka agar pengalaman-pengalaman, usaha-usaha, biro dan sarana-sarananya bermanfaat bagi semua orang; keuskupan-keuskupan yang lebih sejahtera bisa menolong keuskupan yang lain, dan agar program kegiatan bersama dipersiapkan bagi daerah sebagai suatu keseluruhan” (PUK-1997 art. 268).
3. Pelayanan Majelis para Uskup
Majelis para Uskup dapat mendirikan Komisi Kateketik, yang tujuan utamanya ialah untuk menolong masing-masing Keuskupan dalam soal-soal kateketik. Kemung-kinan ini, yang telah ditentukan oleh peraturan Kanon, adalah suatu realita dalam banyak Majelis Para Uskup. Komisi Kateketik, atau Pusat Kateketik Nasional dari Ma-jelis Para Uskup mempunyai fungsi ganda (PUK-1997 art. 269):
 Melayani kebutuhan kateketik semua keuskupan dalam teritorial tertentu; me-mantau publikasi yang berelevansi nasional, konggres-konggres nasional, hu-bungan-hubungan dengan media masa, dan secara umum tugas dan tanggung-jawab yang melampaui sarana daerah dan keuskupan.
 Melayani keuskupan-keuskupan dan daerah-daerah dengan membagikan infor-masi dan proyek-proyek kateketik, supaya mengatur kegiatan-kegiatan dan memberikan bantuan kepada keuskupan-keuskupan yang kurang dilengkapi dengan bahan-bahan kateketik.
Bila satu keuskupan menentukan demikian, adalah wewenang Komisi Kateketik atau Pusat Kateketik Nasional untuk menyusun kegiatan-kegiatan bersama dengan institusi-institusi kateketik lainnya, atau bekerja sama dengan kegiatan-kegiatan kateketik pada taraf internasional. Semuanya ini dilaksanakan sebagai suatu sarana membantu para Uskup.
4. Pelayanan Takhta Suci
Dalam Petunjuk Umum Katekese 1997 art. 270-271 digariskan bahwa “Perintah Kristus untuk mewartakan Injil kepada semua makhluk langsung dan pertama-tama berlaku bagi mereka (para Uskup) bersama Petrus, tunduk kepada Petrus” (AG art. 38a). Pelayanan pengganti Petrus dalam perintah kolegial Yesus yang berhubungan dengan pewartaan dan penerusan Injil ini, mengandaikan tanggungjawab dasar. Pe-layanan itu harus dipandang, bukan hanya sebagai pelayan global yang mencapai semua Gereja dari luar, melainkan dari dalam sebagai suatu yang telah menjadi sifat keberadaan setiap Gereja partikular. Pelayanan Petrus dalam katekese dilaksanakan dengan cara yang istimewa melalui ajaran-ajarannya. Paus, sehubungan dengan ka-tekese, bertindak secara langsung dan khusus, melalui Konggregasi untuk Klerus, yang menolong Uskup Roma melaksanakan penggembalaannya yang tertinggi. Maka Konggregasi untuk Klerus berfungsi:
 Memajukan pendidikan religius umat beriman dari setiap zaman, situasi, dan kondisi.
 Mengeluarkan norma-norma tepat pada waktunya sehingga pelajaran-pelajaran kateketik dapat dijelaskan sesuai dengan program yang tepat.
 Mempertahankan dengan saksama cara penyampaian instruksi kateketik yang sesuai.
 Dengan persetujuan Konggregasi untuk Ajaran Iman, memberikan persetujuan tertulis dari Takhta Suci untuk katekismus dan tulisan-tulisan lain yang berkaitan dengan instruksi kateketik.
 Terbuka bagi komisi-komisi kateketik dan prakarsa-prakarsa internasional me-ngenai pendidikan religius, mengatur kegiatan mereka, dan bila perlu, membe-rikan bantuan.
Berkat sakramen inisiasi yang diterimanya, pada dasarnya seluruh warga Gereja mengemban tugas dan tanggungjawab untuk mewartakan Injil, Kabar Gembira kese-lamatan Allah kepada semua orang. Demikian halnya katekese, sebagai kegiatan pelayanan Sabda Gereja untuk mengembangkan iman umat, juga merupakan tugas dan tanggungjawab seluruh warga Gereja. Tugas dan tanggungjawab itu, diwujud-kan sesuai panggilan, peran dan fungsi mereka masing-masing dalam Gereja yakni; Jemaat (sebagai komunitas Kristiani), para Katekis awam, para Biarawan-Biarawati, para Imam, dan para Uskup.
Dalam rangka upaya pelayanan dan pengembangan karya katekese agar dapat menolong pengembangan dan pematangan iman umat, maka perlu tata kerja (pe-ngorganisasian) katekese secara memadai. Pengorganisasian karya katekese itu meliputi; Pelayanan dari Takhta Suci (internasional), Konperensi Para Uskup (na-sional), Antar Keuskupan (regional), dan Keuskupan (lokal). Semuanya demi terlak-sananya pelayanan Sabda Gereja guna mewujudkan tugas perutusan yang diemban, yang berasal dari amanat agung Yesus Kristus sendiri.

Komisi Kateketik
Keuskupan Purwokerto
Y. Suroso

Diambil dari: http://agamakatolik.wordpress.com/2009/09/27/peranan-katekese-dalam-karya-pastoral-gereja/